Siapa Narendra? #bayi9bulan

Hal yang paling baru banget bagi gw sekarang adalah menikmati susahsenangemosi menjadi seorang ibu. 9 bulan yang lalu gw ditakdirkan melahirkan seorang bayi laki-laki dan sekarang dia udah berusia 9 bulan.

Gw gamau ikut kekinian memperlakukan anak gw seperti dan seekstrim anak-anak arteiss yang lagi in sekarang. Karna menurut gw, setiap anak itu berbeda. Seperti Narendra. 9 bulan ini gw belajar "mengenal" siapa dia. Apa yang dia suka. apa yang dia ga suka. Apa favoritnya. Apa yang bikin dia seneng. Apa yang bikin dia badmood. Dan semuanya bakal gw rangkum di tulisan ini sebagai milestone perkembangan dia biar dia bisa baca suatu hari dan sebagai pengingat aja buat gw.

1.  Dia suka digendong dan suka nenen. Literally bener2 suka gendong dan nenen. Apapun kesedihan dia, ke badmood an dia kalo udah kena gendong dan nenen, dia bisa langsung diem. back to the good mood. Dan itu sangat berguna buat gw. Karna ini menunjukkan kalo Narendra tuh bukan anak yang suka rewel ga jelas gitu. Poin yang gw tangkep adalah : dia ingin selalu dekat sama kita. Ingin disayang. Ingin diperdulikan. Dan ga suka di cuekin.

2. Jangan ganggu dia saat asik tidur. Fatal akibatnya kalo dia tidur ga puas. Dalam arti klo dia tidur jangan ada keributan suara atau apaa gitu yang bikin dia bangun. Efeknya , dia ga puas bobo dan rewel sepanjang hari. Dan itu sangat merepotkan gw dong ya karna anak ini kalo kurang tidurnya dia cranky dan gamau diletak dimanapun. Maunya digendong terus. 

3. Dia cerdas. Hati-hati ngapa2in didepan dia karna dia adalah peniru ulung. Suatu hari gw liat narendra yang lagi asyik main tiba-tiba mengeluarkan suara mendehem kayak terkesan main nakut-nakutin galak marah gitu. 
 "Bruaaaaaaaak.... huaaaaaaaak.... tatatatatat huaaaaaaaak"
Tapi dia sambil senyum2. gw langsung bisa nangkap maksud dia. Itu tadi dia seolah bilang
"buaaaaaak... mama tu kalo marah gini.. huaaaaakk..." intinya dia ngolok gw. Seolah bilang dia bisa loh niruin mama kalo marah. Gw sampe yang takjub. Yaampun ini anak ternyata kalo gw nakut-nakutin dia pake suara hantu gitu, dia bisa niru.

4. Dia punya rasa ingin tahu yang besar. Yang kalo ga gw kelola bener-bener bisa berkembang dan tumbuh menjadi anak rese yang nakal kayak ponakan gw dirumah. Yang gabisa dilarang dan agak bengal kalo dikasi tau. Intinya, anak gw harus tau. Kapan gw gak suka. Apa-apa yang boleh dan ga boleh. Mulai usia 9 bulan ini gw didik dia bahwa ada hal-hal yang sekarang "memiliki" batasan. Gabisa semaunya dia. Misal jam tidur. Skg dia harus tidur maksimal jam 11 malam. Atau main. Ada mainan yang boleh dan ga boleh. Dan kalo dia langgar, dia tau gw bakal tegur dia.

5. Dia tau diri.  Kalo sama tante - tante nya yang notabene manjain dia, dia bisa minta gendong. Makan kudu digendong. Sama gw, dia tau, bahwa " kalo sama mama jam makan artinya makan duduk dikursi. Gapake acara gendong." Jadi dia ga ada cerita ngerepotin gw minta gendong sana-sini saat makan ya karna emang ga gw biasain.

6. Dia ngerti apa yg gw omongin walau dia belom bisa ngomong. Jadi kalo misalnya siapaa gitu marah dan kesel sama dia, dia dimarah, orang ga suka sm dia, HE FEELS IT. Dia tau kalo digendong dengan penuh kasih sayang sama digendong dengan "kepaksa" ngerti kan maksud gw

7. Dia adalah bayi yang PALING TIDAK MENYUSAHKAN gw sebagai emaknya. Selain jarang sakit dan less cranky Narendra adalah tipe bayi yang gamau cari masalah dengan ngamuk atau nangis yang gak jelas. Pokoknya asal digendong, problem solved.

Secangkir Kopi Aming

Kadang kalo kita nge compare idup kita sama orang lain ya memang ga akan ada habisnya.Kita compare hidup kita, Gaji kita, Kerjaan kita dan semua standar hidup kita ke orang lain bisa jadi pisau bermata dua. Alih-alih membuat kita termotivasi, yang ada bikin kita SAKIT JIWA karna masalah kecil yaitu GAK PANDAI BERSYUKUR.

Di tahun pertama pernikahan gw ini (gila ya msh segede upil banget umur pernikahan gw) gw udah dihantui dan bermimpi dengan banyak target hidup yang sebenernye belum urgent dan belum penting.

Gw jadi ingat kisah mama dan papa gw yang ngontrak rumah di gang belitung. Rumah petak ukuran sangat sangat sederhana sehingga susah selonjor itu lah gw tumbuh sampai umur gw kurang lebih 2 tahun.

Sempat numpang dirumah nenek, sempat nayri recehan koin (actually bener-bener nyari recehan koin) di dipan dan selipan pintu rumah buat nambahin beli beras. Itu bener-bener kejadian sama orang tua gw.

Dan dibandingkan kehidupan gw sekarang yang jauuuuuuh super enak daripada mereka gw bisa-bisanya galau dan ga bersyukur. Semua ngerasa kurang.

Dari sana buat gw berfikir. Bahwa kadang kita itu suka GAK BERSYUKUR. We see people kok happy dan kek ga ada beban idup. Maybe kita ga tau dia deep inside juga pusing mikirin emaknya kena cancer? Kita liat orang kok berlimpah de el el semua gampang deep inside kita ga tau kalo ternyata anaknya pecandu narkoba dan musti bolak balik bilang ke orang-orang kalo lagi kuliah di luar negri padahal mah masih di rehab?

Pernikahan gw yang masiiiii seumur jagung dengan anak yang masi kecil gw rasa ya wajarlah ya kalo masih belajar idup. Masih usaha ngatur semuanya supaya suatu saat kita bisa mandiri.

Dan perjuangannya ga mudah.

Gw pernah denger ibu2 nyinyir bilang kalo punya mantu, kudu yang tajir (anak dia cewek) dan dengan sengaknya bilang "hidup ini realita" realita palak lo. Laki2 tajir juga hati2 ya bok milih bini. Kalo mak mertuanya kayak elu yang terima beres, terima tajir mata duitan padahal tong kosong mana mereka mau.

Jadi intinya, ga ada yang instan. Mau cari tajir? ada sih. LAKI ORANG ! hahahaha. Ya anak lu suruh jadi pelakor aja biar ketiban instan dapet laki matang dan tajir yegak. Yang gw liat justru laki2 tajir itu juga ngelewatin jatuh bangun yang berdarah-darah menuju sukses itu which is itu pasti didampingin istrinya. Ada sih emang laki muda yg tajir (tapi harta orang tua)

Sumpah gw najong deh kalo ketemu emak2 model begini dari dulu. t**k banget dah.

Lah ini kok gw jd ngomongin ibu2 matre sik?

Okeh jadi back to topic tulisan gw yang gajelas ini. Intinya bahwa mungkin boleh lo jenuh, boleh lo penat dengan semuanya. Ngerasa idup stagnan. Tapi kalo lo mau coba lihat jauuuuh lebih dalam, ternyata kehidupan lo itu, kehidupan yang banyak orang impikan.

Punya badan yang sehat.
Punya anak sehat sempurna.
Punya penghasilan.
Punya tempat berteduh.
Mau makan tinggal makan.
Ga punya utang sekeliling pinggang.

Dan ternyata...
Banyak hal yang lupa lo syukuri..  

Omongan Kampret tapi gue demen :*

" Muka kamu sekarang kusam"
"Kamu dirumah tapi kok kulitnya kusam"

Komentar laki gw. Si kampret beberapa minggu yang lalu.

 Dan gw sangaaaaaat bersyukur laki gw masih mau komentar jujur daripada komentar bullshit muji-muji istri supaya istri seneng padahal boong dan end up si istri udah ngerasa yaudahlah ya kata laki gw , gw udah cakep ngapain gw ngerawat diri. 

Buktinya karna komentar laki gw itu, sekarang gw jadi semangat memperbaiki fisikli gw yang emang agak ter cueki #paansih bahasa gw hahaha. Ya kan gegara gw keasyikan urus bayi buntalan daging yang suka main eces itu gw jadi agak-agak cuek sama perawatan rutin gw gaes.
Yea. Something like luluran, maskeran. Pake krim siang malam supaya ga kusam. Dan sekarang gw mulai lagi semuanya itu. Bukan. Bukan karna gw keki sama laki gw. Tapi gw gamau aja jadi pandangan yang tidak menyenangkan dihadapan dia. Bisa-bisanya gw cakep dandan kalo keluar lah kok dihadapan dia gw kusem? ye ga?

Gw seneeeng banget sebenarnya Ken itu mau ngmg jujur kek gitu. Jadi gw bisa tau kalo oh gw udah ngelupain poin kecil remeh tapi penting loh dihadapan dia. Contoh lainnya ya kayak hal-hal tadi. Karna yang gw liat sekarang ada loh istri yang gamau bukan gamau sih, tapi ngeremehin things like badan gendut, badan bau, bau mulut, muka kusam deelel nya itu dan berpikir.. ahh laki gw aja ga komplen.

Ya iya sih emang laki lo ga komplen. Tapi mendem didalam men. 

Serius. Ni gw kasi tau ya buat lo para lelaki yang berusaha nyenengin bini lo dengan bilang "udah kamu mah udah cantik.. gapapa gendut" and things like that. jangan kebanyakan busyit kalo kata anak gw bilang jangan kebanyakan busyit. Lo gamau kritik bini lo, lo boongin dia dengan bilang dia cakep dll tapi diluaran lo ngeliatin yang bening-bening trus lo berharap tidur ama tu cewek bening. Diluaran yang bening bertaburan lo puas-puasin liat bini dirumah kucel ?

Tapi bini lo dirumah lo biarin aja dia kucel dan ga ngerawat dirinya bahkan ga lo kasi uang perawatan dan lo terus-terusan bilang kalo 
dia udah cantik 
udah bagus 
biarin aja gemuk 

yang penting papih sayang mamih. Nih pret dah.

Jadi kalimat suami gw yang intinya bertanya kenapa gw kusem sekarang itu udah baguuusss banget, Bagai warning buat gw untuk ngerawat lagi fisikli gw biar tetep kayak jaman pacaran dulu.

Jadi cewek mah gapapa ga cantik. Ga cakep. Yang penting bikin betah. Ya supaya laki-laki betah lo harus cerdas. Otak lo harus berisi. cewe cantik etapi kalo bego mah jaman sekarang cuman enak buat ditidurin tapi kalo dijadiin partner jangka panjang, bakal amsyong rumah tangga karna anak cerdas berasal dari ibu yang cerdas.

 Next badan lo harus bersih dan wangi itu menurut gw loh ya. Minimal ga bau lah ya.

Jadi beruntunglah sebenarnya gw dan cewek-cewek yang punya suami sempet dan mau ngomong jujur tentang keadaan fisik sekarang jadi kalo di gue mah malah semangat perawatan.

Yang lebih bagus lagi kalo laki-laki itu ngomongnya  :

"Kamu pake krim apa sekarang? coba Olay katanya bagus" --lebih ke nyaranin--
" Kamu tau gak kalo aerobic dan zumba di sanggar itu bagus loh katanya buat nurunin berat badan" ---- Saran bagus buat istri gendut ----
"Kamu tau ga kalo masker tomat bisa bikin muka cerah?" ---Nyaranin perawatan---

Dan hal-hal kayak gini jarang diomongin ama cowo-cowo jaman sekarang.

Surat buat dua bocah

Gw bersyukur, gw nikah sama orang yang jatohnya seperti sahabat gw. Kadang gw suka lupa loh kalo gw ini udah suami istri sama dia. Dari dulu sebenarnya kalo mw gw ceritain gw ini orangnya paling gabisa dan ga suka terikat komitmen. Cotohnya ya waktu jaman gw esema lah malah curhat, gw tuh dulu punya pacar dan its just hang on for well cuman 3 bulan karna gw ga betah aja. Berkomitmen.

Orang yang gabisa berkomitmen beda loh ya sama orang yang ga setia. Orang yang gabisa berkomitmen itu lebih ke yang mikir kalo komitmen itu ribet jadi dia lebih milih let it flow aja. Gw kalo udah males ya gw udahin. #dahahjamandulu

Oke. Lanjut ke cerita gw. Jadi ini adalah tahun ke dua pernikahan gw. Dan kita udah punya makhluk kecil super lucu yang melengkapi warna-warni hidup ini. Gw masih suka jalan berdua berasa pacaran. Sebutan suami istri mungkin terlalu berat buat gw ucapin #halah. Tapi feel gw ke suami gw lebih daripada itu.

Dia bukan sekedar suami gw. Tapi dia juga sahabat gw. Tempat paling aman buat gw pulang saat gw penat dan lelah.

Kadang ada malam-malam yang gw pengeeeeen banget peluk dia. Tanpa gangguan. Berdua aja. Cuman peluk trus bilang makasi. Selama ini udah bisa jadi yang terbaik buat gw.

Seperti malam ini.

Hari minggu malam dimana dia udah balik ke tempat kerjanya dan baru pulang ketemu gw di hari jumat nanti. 

Mungkin memang jarak membuat cinta semakin kuat.

And it is.

Pernikahan gw dan dia yang terpisah jarak begini justru memperkuat rasa sayang gw ke dia. Berasa kayak abege lagi pacaran dan diapelin tiap minggunya.

Kalian jangan bayangin pernikahan gw sama dia ini, banyak aturan, banyak kasta #paansih kasta. Intinya pernikahan ini pernikahan persahabatan. Gw malah suka kadang lupa kalo dia ini udah jadi laki gw.

Kehidupan gw ini walau kayak roller coaster tapi in some way gw sangat bersyukur ada diposisi ini sekarang. Di keluarga ini. Menjalanin semuanya. Allah tuh udah baiiiiik banget ke gw.

Gw gabisa bayangin gimana seandainya, gw sama dia ga pernah kenal. Gimana seandainya gw kemaren bener-bener pura-pura sakit pas ospek polnep jadi gw ga ikutan ospek, man. Surat sakit boongannya udah gw buat padahal kampret. Lah bokap gw maksa nyuruh gw ospek sampe bela-belain bikinin topi dan tas dari karung.

Dan akhirnya gw ketemu sama dia. Disana.

Dan memang mungkin tuhan udah ngatur segalanya. Gw bersyukuuuur banget ketemu dia. Kayak panci ketemu tutupnya.

Dia yang gapernah kasar sama gw. Dia yang selalu denger bacotan gw dan denger pendapat gw. Dia yang kadang menyebalkan tapi gw sayang.

Dan kini disebelah gw, tidur seonggok bayi, anak kita. And it feels AMAZING tau gak :')

Amazing karna betapa hidup ini berjalan. Dan gw ngehadapin semuanya sama dia. Dan betapa waktu itu cepat bergerak. Tau-tau gw udah disini...

Gw pengin tumbuh dewasa. Dan menua sama dia. Biarlah misal hidup terus berjalan dengan segala ke huru hara annya tapi gw selalu punya tempat buat pulang. Biarlah mungkin nanti suatu hari gw ngehadapin hari yang berat, ribut berdua, marahan dan lain-lainnya itu, tapi pada akhirnya...

Gw pengin dia adalah satu-satunya hati tempat gw pulang nanti. Di hari tua. Hingga hari akhir.

Catatan gw ini sengaja gw tulis sebagai pengingat. Maafkan kalo disuatu hari dimasa depan gw khilaf. Khilaf ngmg nyakitin hati karna gw suka setres dengan residu-residu kehidupan ini #halah

Kadang gw yang suka ga sabaran karna banyak impian yang belum berhasil kita capai dan gw ngelampiasin ke orang yang gw sayang.

Demi tuhan gw tu sayaaang banget sama kalian. Sehat terus ya kalian lelaki kesayangan gw. Satu yang gede. Satu yang mungil.

cerita tentang Babyblues : Cerdas dan Gak waras itu beda tipis

" Is.. sebenernya gw malu mau cerita. Tapi sumpah gw setres banget. gw mau mati aja!"

Malam ini gw dikejutkan dengan masuknya pesan watsap dari Tina, sohib gw waktu kuliah yang baru abis melahirkan dan sekarang baby nya usia 1 bulan. Pikiran dan firasat gw bener. Tina kena babyblues. Sindrom setres dan depresi setelah melahirkan. Dan dia malu mau cerita karna dia merasa dia satu-satunya orang yang berpikir mau bunuh diri dan bunuh anaknya juga.

Dan gw kasi tau ya. Gw juga pernah punya pikiran yang sama waktu abis melahirkan kemarin. Kadang kalo diingat gw kok kayak orang gila ya? Iya emang gw tau punya anak yg lucu sehat melahirkan normal. Punya adik dan mertua yang baik mau bantuin gw setelah melahirkan. Punya mama yang bagaikan malaikat yang nyiapin semua kebutuhan gw (kalo ga ada mama didunia ini mungkin gw mati kalik gaes)

Tina curhat tentang banyak hal. Tentang kondisi keuangan dia gimana nanti setelah punya anak. tentang masalah keluarga. tentang ASI nya yang seret. tentang kondisi rumah yang berantakan. tentang dia yang kurang tidur. dan dia yang ngebentak bayi nya karna tu bayi rewel dan gamau tidur...

" Aku kayak orang gila, is... gila dah kali aku ya.."

Gw cuman tercenung. Tina ga sendirian. I know how she feels. I know hows to feel when i walk in her shoes. Gw pernah ada di posisi babyblue itu. Saat malam gw tidur cuman berdua Rendra. Suami gw kerja jauh. Gw bisa-bisanya nangis mikirin banyak hal ga penting. Hal yang literally bener2 ga penting kayak :

1. Gw sendirian. Gw ngedidik anak ini sendirian. Laki gw jauh. Ntar gimana dong? gimana kalo laki gw cuek sm gw? nyerahin sepenuhnya urus anak ke gw?
2. Gimana nanti kalo mama gw tiba-tiba mati? sama seperti papa gw yang meninggal mendadak? gw sama siapa? siapa yang baik sama gw? gimana adek2 gw?
3. Gimana biaya setelah punya anak? gw harus kerja. Gw harus menghasilkan uang. Gw gamau anak gw kekurangan susu, pempers. Gw gamau cuman ngarepin suami
4. Gw rindu papa. Kenapasik papa harus pergi cepet? semua ga akan seberat ini kalo ada papa.
5. Kenapa gw harus melahirkan? kenapa sih gw secepat ini punya anak? gw belum siap.

Dan hal-hal ga penting ini gw pikirin. Sampe bantal gw basah oleh air mata. Anak gw nangis mw nenen. Gw nenenin sambil nangis.

Dan anehnya itu cuman terjadi di malam hari. Paginya gw kembali ceria. Mandiin anak gw. Main sama dia.

Fix gw BABYBLUES. Penyakit jiwa kampret yang menyerang emak2 pasca melahirkan macam gw inih. Sampe sohib gw udah tau sih. Jadi pas kita ngobrol di grup wa pertanyaan mereka :

" Teis masih waras ga? kalo udah mulai gila kita jalan dan ngumpul ya.. biar  ga keterusan gila.."

trus gw bales

"Iya ntar kalo udah parah gilanya tolongin gw ya.."

Sahabat itu gitu. Mereka bisa tau gw lagi sakit jiwa bahkan tanpa gw kasi tau mereka.

Suami gw, sebenarnya dia masih bisa tertipu oleh senyum manis diwajah gw walau gw lagi suntuk atau sedih tapi dy tauuu banget bikin gw bahagia. Kemaren saat lahir anak gw itu, dia sering ucapin makasi. Peluk gw. Sayang sama gw. Beliin makanan yang gw suka. Nemenin gw jaga anak malam-malam. Walaupun dia ga tau apa sebenarnya yang ada dalam otak gw ini (dan baru ini gw tulis di blog) Hal kayak gini yg bikin gw ngerasa gw ga sendirian.

Sumpah ya setelah melahirkan kemaren, gw sebagai wanita ini ngerasa apaya.. ngerasa kayak sampah. Kayak yang udah berjuang ngelahirkan. Udah jadi emak-emak. Udah ga bebas lagi. Udah terikat. Dunia gw berubah 180 derajat. Sekarang gw bakal terkungkung. Gw punya tanggung jawab besar. Gw harus urus diri gw sendiri. Urus suami dan memastikan pula anak gw harus keurus.
Intinya, stress itu muncul saat lo ngerasa lo sendirian. Ga ada yang ngerti apa yang ada dalam otak dan pikiran lo. Mereka taunya lo punya anak bayik sehat, lucu dan lo happy. 

Padahal dalam otak gw yang saat itu lagi babyblue itu KOMPLEKS.

Maka dari itu. Gw bilang ke Tina, gimana caranya supaya dia survive. Caranya ya dia harus EGOIS dulu sebentar. Egois buat bilang dia butuh istirahat buat tidur setelah semalaman begadang jaga bayi merah yang masih netek dan suka begadang.

EGOIS kalo dia harus jadi ibu yang bahagia dulu, baru dia bisa ngasuh anak dengan bahagia dan nanti menghasilkan anak yang sehat jiwa dan raganya. Semua tu tergantung kita, ibunya.

Kalo kitanya aja udah gila, stress, tertekan? emang bisa ngurus anak bener?

Gw bilang sama tina bahwa yang tau obat dari babyblue yg dia alami adalah dia sendiri. Dan suaminya. Harusnya suaminya lah orang pertama yang menawarkan diri buat ngebahagiain dia yang udah berjuang keras jiwa raga bertaruh nyawa ngelahirin anak mereka.

Hal-hal kecil yang pentiiiiing banget banget : jalan-jalan berdua suami sambil cerita tanpa gangguan si kecil, makan malam berdua, pelukan dan pillow talk malam-malam curhat tentang hidup dan masa depan, mengurangi frekwensi megang hape saat dirumah dan lebih peduli sama sekitar....

Dan yang terakhir. Gw ingatin dia supaya BANYAK BERSYUKUR.

Obat dari segala penyakit hati dan penyakit gila adalah rasa syukur.

Mungkin banyak tina-tina lain diluar sana yang mengalami hal yang sama kayak yang gw dan sohib gw alami ini. Cuman mereka ga mau cerita. Mereka bungkam. Mereka biarkan batrai kewarasan mereka habis oleh tekanan biaya hidup, kesusahan dan berantakannya komunikasi sama suami, tertindas oleh mertua dan sempitnya hidup. Batra kewarasan habis tanpa di recharge

Sehingga hadirlah anak-anak pembohong. Anak-anak yang ga keurus dan asyik dengan game dan gadget. Anak nakal dan suka mencuri.

Sekali lagi gw tekankan, 
Lo seorang suami dan punya istri dan anak? lo cek bener-bener apa yang ada dalam pikiran bini lo. Cek dia udah bahagia belom? Cek apa kegundahan hatinya yang dia gamau cerita. Karna kalo itu dibiarin itu akan jadi bom waktu.

meledak didalam bikin rusak intern. Atau meledak diluar ketika ada yg lebih peduli sama bini lo dibanding lo, dan lebih bahaya lagi kalo itu seorang laki-laki. Kelar tuh rumah tangga lo.

kalo lo seorang ibu dan lo mau anak lo bener. Lo harus bahagia dulu. Lo harus waras. Anak lo ga peduli mau lo kasi ASI atau sufor. Mau lo pakein baju bekas atau baru. Mau lo beliin mainan mahal atau murah.

Yang dia tau, dia kenyang. Dia disayang. Dan dia punya ibu yang waras.
 

Ga Ngerti Lagi (balada jadi ibu)

Coba jabarin ke gw bayi jenis apakah yang HOBI tidur diatas jam 2 pagi? Apa cuman bayi gw di dunia ini yang punya jam tidur seenak udelnya dan seringnya tiap malam gw harus temenin dy main dan ngabisin batre matanya yang masih pol??

Nih gw kasi tau ya. Ini anak sengaja jam 7 malam gw tahan jangan tidur. Karna kalo dia tidur jam 7 malam dia bangun nanti tengah malam buat main. Nah ini jam 10 malam tadi dia udah tidur dan bisa2nya dia bangun sekarang udah jam 00.45 maen loncat2 dan ngajakin baca cerita? T_T

Gw bukannya kenapa-napa ya tapi pola tidur dia yang ekstrim ini ngaruh juga dong ke gw. Bikin gw migrain pas pagi. Setresss pas malem. Gw pagi harus beraktifitas walau mata masih ngantuk. Lah si bocah abis mandi, makan bisa tidur lagi. Lah gw?

Ini beneran kayak gini anak gw atau sering juga sih emak-emak lain ngadepin problem kayak begini? masalahnya anak gw udah 7 bulan loh sodara-sodara. Udah bukan bayik merah lagi yang memang wajar begadang.

Trus apa mungkin semua salah gw karna salah menerapkan pola tidur yang bener ke anak gw? Gw udah atur makanan bergizi, MPASI nya dobel, ASI ekslusif endebre endebre, tapi kenapa rasanya cuman gw seorang yang punya bayik begadangan??

Apa perlu gw ke DSA ya?

Lah tapi kan anak gw sehat wal afiat. Ceria. Ini jam 00.50 dia masih main, ngoceh dan batre matanya tuh full belom menunjukkan tanda-tanda mengantuk. 

Kalo boleh jujur sih inilah kadang yang bikin gw sakit badan. Sakit pikiran. Selain mikirin timbangan bayik harus naik, gw suka setres maksimal demi menyaksikan jam tidur acakadut anak gw ini.

Gw harus segera mencari solusinya. Hal seperti ini gabisa dong dibiarin. Kesian anak gw. Bukannya kalo malam itu dia harus istirahat kan tubuhnya membutuhkan metabolisme yang baik saat malam dan itu harus dalam keadaan tidur? dan BUKANNYA MAIN LONCAT-LONCAT di jumper abis itu ngerengek minta bacain cerita dengan mata yang masih 100 watt???
 

NonaSunda Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang