Memutuskan Ber-KB

Hidup itu menurut gw harus terencana. Jangan mau apa-apa tunggu takdir. Kebobolan Sudah takdir. Salah satu perencanaan yang menurut gw harus ada didalam hidup adalah tentang punya anak. 

Seperti yang udah kalian baca di postingan ini, bahwa gw yang aslinya santai kayak dipantai dan slonong boy ini akhirnya ngerasa repot banget sangat repot saat gw harus berurusan sama ANAK BAYI yang merupakan bayi gw sendiri yang lucu seduniakaherat itu.

Kasi makan. Mandi. Ngerengek. dan lain-lain. Gimana ketika lo punya bayi semua jadwal lo yang udah tersusun rapi bisa jadi berantakan sesuai dengan mood dan keadaan si bayik tersebut.

Punya anak merupakan keputusan besar dalam hidup dan pengorbanan tiada tara bagi manusia super egois milenial kayak gw.

Siapa yang mw nge judge gw ga becus urus anak? Yes, i am. Gw emang belum bener ngurus anak. Dan maka itu gw gak berhenti belajar. Dan gw tau diri gw belum becus nge handle SATU anak artinya gw belum siap buat punya anak lagi yang gw urus sendiri  ga pake mebel-embel nitipin anak ke ortu/mertua/keluarga ya --- at least dalam waktu dekat.

Gw mengukur tingkat ke bloon an gw dalam kepengurusan anak bayi dan tetek bengeknya dan gw menyimpulkan kemudian bahwa : Demi tingkat kewarasan ibu, tingkat kebahagiaan dan mendidik anak yang super happy dan bahagia, gw memutuskan untuk memberi jarak Narendra dan calon adiknya selama kurang lebih 5 tahun.

"Ah elu mah mana boleh gitu, anak itu rejeki. Rejeki ga boleh ditolak, jeung.." betul memang anak rejeki. Tapi gw gak nolak gw hanya memberi jarak untuk memastikan anak pertama gw ke handle dengan baik di tahun-tahun emas pertamanya.

Bahwa kapasitas kesabaran dan otak gw dalam perencanaan sepertinya sementara ini cukup untuk nge handle suami dan satu anak saja yang mulai aktif dan rusuh ini. Maka dari itu gw memutuskan memberi jarak.

Gw kemudian membicarakan hal ini dengan suami gw. Thank God dia merupakan suami yang demokratis dan pernikahan gw sama dia adalah pernikahan persahabatan jadi dy menyerahkan sepenuhnya keputusan di gw dan meridhoi semua keputusan gw ini.

Sebagai wanita gw punya rahim dan gw berhak menentukan nasib dan masa depan rahim gw ini. Pemberian jarak dan segala macemnya itu adalah tanggung jawab gw sendiri. maka dari itu gw pun mulai riset KB dan kontrasepsi yang pas. Yok mareh kita bahas satu-satu hasil riset gw.

KB "alami" : Gw bergabung di salah satu grup emak-emak per-nenen-an di Fb dan banyak emak2 yang dengan bangganya bercerita akan keberhasilan KB ini. Yang gw kamsud di KB alami ini adalah dengan menghitung masa subur dan "buang di luar".

"aku dong jeung jarak anak pertama ke dua 3 tahun ga pake KB , cuman Kb alami ajah yg penting kontrol diri kita dan suami jeung harus sama-sama pengertian dan ngalah saling mengingatkan.."

" Aku jeung bisa kasi jarak 2 tahun anak ke 1 dan ke 2 dengan KB kalender asal kita tau masa subur kita hindari Hb di masa subur.."

Dan seterusnya..

Dan dalam pikiran gw cmn satu : Soal kontrol. Menurut gw sex dan Hb dalam pernikahan itu kebutuhan mendasar yang bagi gw dan suami harus nya gausah diatur-atur. Harus gini harus gitu. Harus liat tanggal. Harus terjadwal. Nggg... kok kayaknya agak berat ya? ditambah lagi ya nih gw beberkan hasil riset bahwa KB alami yg digembar-gemborkan emak-emak yang sampe sekarang gw bingung alasannya kenapa takut kb, bingung mau kb apa, takut disuntik,  KB jenis ini sangat RAWAN kebobolan ya neik. Percaya deh sama gw.

Setelah gw riset dengan seksama daripada tingkat keberhasilannya KB jenis ini lebih banyak tingkat KEGAGALANNYA dan berakhir dengan kebobolan anak ke-2 ke-3 dst dimasa anak sebelumnya masih kecil, masih ASI dan butuh kasih sayang. Dan gw banyak baca postingan galau makmak di grup ASI dan MPASI itu sambil mamerin tespeck garis dua yang isinya :


" Bunda mhn pencerahannya ini positif apa negatif ya hasil tespek ku galau ni bun anak masih 13m aku udah isi lagi. Garisnya satunya terang satunya samar mohon pencerahannya bun..."


" Ga tau mau seneng atau sedih anak masih 7bulan dan masih ASI aku udah telat seminggu bun dan barusan tespek ternyata garis dua mohon sarannya gimana supaya tetap bisa menyusui selama hamil dong bun... "


" Bunda mohon semangatnya dong gatau musti ngomong apa kaget pagi2 tespek garis dua, anak masih kecil, ngasi tau mertua dan ortu mereka pada nyalahin kenapa gak KB anakku masih 11months bun dan masih ASI mohon tips gmn ngehandle 2 bocah dengan usia berdekatan..."


Nggg.... Jujur aja kalo gw ada di posisi itu gw juga gatau harus ngapain. Yang pasti gw akan bingung.



Gw kemudian membicarakan soal anak - jarak kelahiran anak-things ke laki gw. Dan untungnya laki gw menyerahkan semua keputusan jarak-menjarak ini ke gw. Karna, pada akhirnya kalopun gw dikasi rejeki hamil lagi saat anak gw masih kecil yang repot ngurusin, nyusuin, kasi makan itu adalah gw.

Dan mempertimbangkan bahwa anak gw masih kecil dan gw pasti nyusahin orang bwt bantuin ngerawatnya (jangan ngomong klo gw bisa minta bantuan emak dan mertua gw yg udah sepuh buat ngurusin bayi ya, gw NO) Kasian bgt ya bok ortu udah dari kecil ngerawat kita, ngerawat suami kita ehhh udah tua harusnya istirahat leyeh2 menikmati masa tua bersama cucu yang lucu harus ditambahin NGURUSIN segala urusan cucu dari makan. mandi. kasi susu. Ya allah..... ga kebayang deh.

Jadi, punya anak lagi sebelum anak gw yang pertama masuk TK , okethxbye !

Gw akhirnya memutuskan untuk ber-KB.

Untuk perjalanan gw mencoba beberapa jenis KB akan gw buat postingan selanjutnya. Sampai akhirnya gw ketemu JODOH kb yang bener - bener enak di gw dan gw cocok banget hemat pulak. See the next postingan yah. ciao.

Perjalanan Mencari RUMAH di Pontianak (part 2)

Baca part 1 nya disini

Lo percaya gak kalo dalam mencari rumah itu jodoh-jodohan? Rumah itu sama dengan JODOH. Kadang lo udah ngerasa yakin tapi tangan Tuhan mengarahkan ke jodoh yang sebenarnya. Dulu gw gak percaya hal tersebut. Tapi sekarang gw mengalami sendiri.

Lo akan kaget sendiri gimana Tuhan mempertemukan dengan sebuah solusi. Yang sesuai budget lo dan sesuai dengan niat awal lo yang gamau lama-lama ngutang KPR.

Jadi cerita gw di postingan sebelumnya bahwa gw udah booking 1 unit ditempat yang menurut gw, gw jatuh cinta sama lokasi nya dan setidaknya tanahnya agak luas dibanding tempat-tempat yang dulu gw survey.

Tapi dalam hati gw terus mikir. Setiap hari gw ucapkan dalam doa. Kredit KPR ini memang murah. Perbulannya okelah tercover. Makin lama makin kecil nilainya karna kan bunganya flat tapi gw nyicil selama 20 tahun.

Tapi 20 tahun ngutang KPR itu bukan waktu yang sebentar.

Gw bisa mempersingkat waktu cicilan KPR gw menjadi 15 tahun dengan DP yang lebih besar. But, still. Gw tetap kena biaya akad yang gak sedikit yaitu 9jutaan.

Dan sebesar apapun DP gw diawal tetap gw paling banter kena 10 tahun nyicil.

"ah.. gapapa nyicil kan lama-lama kerasa dikit uang segitu."

Tapi gw gak dididik seperti itu gaes. Gw diajarkan untuk sebisa mungkin menghindari hutang justru gw diajarkan memperbanyak aset. Bokap gw ngajarin lebih baik kelaparan dan makan pake garem daripada berhutang. Apalagi berhutang ke bank yang bunganya bikin lo rugi. Sampai puluhan tahun pula. Terserah buat lo yang udah ambil KPR 15 tahun or 20 tahun. Tapi gw gak kebayang dalam waktu selama itu nyicil ga lunas-lunas.

Hingga suatu hari ada orang yang menawarkan rumahnya. Beserta tanah yang lumayan luas 9x21. Rumah sudah dibangun dengan cara over kredit. Sisa angsuran hanya 6 tahun lagi. Tapi dia meletakkan harga yang sangat tinggi.

Jumlahnya dua kali lipat dari tabungan gw. Gw kemudian survey. Dan insting gw kemudian bermain. Hal-hal dibawah ini sengaja gak gw sampaikan sama si penjual. Karna ini nilai plus bagi gw. Gw ceritakan disini supaya bisa jadi pembelajaran buat para pencari rumah untuk menetapkan standar rumah seperti apa buat lo tinggali.

Lokasi : Lokasinya lumayan. Gak rame dan gak crowded tapi gak jauh2 juga dari pusat kota. Akses kesana bisa masuk mobil. Kanan kiri udah ada warga. Lingkungannya adem. Banyak pepohonan. Ada sungai nya juga didepan komplek. Sekitar 5 rumah dari rumah gw, ada mesjid. Jalan depan komplek sekarang lagi diaspal hitam.

Kualitas bangunan : Rumah ini kisahnya seperti ini , jadi si pemilik rumah ini sebut saja namanya Bu Bunga, membeli rumah di komplek ini dengan niat untuk dia tinggal permanen. Jadi sejak awal pembuatan rumah dia udah request pondasi dan bangunan terbaik. Beda sama tetangga-tetangga di sebelahnya. Itu bisa gw liat dari pondasi depan rumah tetangga kanan kiri udah pada rapuh dan melengkung tapi Rumah ini beda. Bentukan plafon depan rumah begitu kokoh ditambah dengan teralis besi. Teras depan sudah di renovasi dengan keramik.

Masuk kedalam, gw cek tinggi plafon dengan lantai. 4 meter. Itu artinya rumah ini sejuk. Gw cek kamar dan kualitas keramik (rumah ini sudah berusia 4 tahun tapi keramik ga ada yg retak atau miring) Bu Bunga ga pernah menyangka bahwa kemudia ternyata mertuanya beliin dia rumah di siantan (cash) sehingga rumah ini kemudian tak berpenghuni.

Dengan keadaan sudah full teralis. Ditambah bagian belakang, Wc dibuat terpisah dengan kamar mandi. Dengan pondasi bagus cakar ayam. Tinggal nanti gw melanjutkan pembangunannya.

Tetangga : Sebelumnya gw cek ibu-ibu disebelah rumah gw yang saat itu gw liat anaknya usia sekitar 7tahun sedang main air. Gw tanya gimana akses air ? lancar pake mesin dengan sumur bor dan filter penyaringan (gak heran. rumah ini dekat sungai soalnya) gw tanya ibu disini pernah banjir gak. dia jawab selama 4 tahun dia tinggal disini gak pernah sekalipun banjir. Gw cek tanahnya juga. Bukan gambut.

Overall rumah ini worth it. Tapi dia pasang harga tinggi juga. Wajar. Dulu ibu bunga DP nya aja 25 juta. Angsuran udah sekitar 42 juta. Dia udah renov tambah pondasi belakang keluar uang sekitar 30juta.

Dan penawaran dia ga masuk budget gw. Gw naksir. Kemudian gw sebutkan nominal tabungan gw (yang kalo dia setujui sebenarnya dia rugi) gw bilang uang gw adanya segitu buat over kredit. Dia gak mau. Rugi saya. Saya udah hampir keluar 100 juta buat rumah itu.

Yasudah. Gw tingalkan pesan kira-kira isinya begini

" Mba Bunga, saya adanya dana segini kalo memang mau berarti rumah ini jodoh saya."

waktu kemudian berlalu. Seminggu kemudian Ibu Bunga menghubungi gw dan mengiyakan. Gw kaget. Ternyata setelah gw telusuri Ibu Bunga habis kena musibah hutang harus ganti biaya pengobatan mertuanya yang sakit (dan baru meninggal). Dia juga ngeluh sekarang dia udah gak kerja lagi. Ini rumah udah gak begitu jadi prioritas dia buat diperjuangkan. Mana dia nyetor lagi tiap bulan kan. Sedangkan dia udah ga kerja. Dia juga kena tagihan kartu kredit yang lumayan banyak untuk pengobatan mertuanya. Dia udah pusing mikir tiap bulan kudu bayar angsuran rumah itu lagi.

Singkat cerita atas tawar menawar yang alot deal sesuai jumlah tabungan gw yang hanya seharga setengah harga dari penawaran ibu bunga. kita kemudian ke bank dan mengecek kebenaran surat dan keabsahan rumah ini. Bahwa memang benar rumah ini atas nama Ibu Bunga dan dia udah mengangsur sebanyak sekian kali tanpa menunggak dan rumah ini sudah diangsur selama 4 tahun dan hanya sisa 6 tahun lagi sebanyak 1juta perbulan kemudian LUNAS.

Entah bagaimana gw harus mengucapkan syukur. Ini jauuuuuh lebih baik daripada harus mengangsur 20 tahun. Dengan keadaan rumah yang sudah mantap sudah setengah renov dan tanah luas hampir 1 kavling.

Dengan lokasi adem dan asri ada sungai dekat dengan mesjid.

Dan betapa rejeki, jodoh, rumah dan hal hal kek gini itu udah Allah atur.

Perjalanan Mencari "RUMAH" di Pontianak (part 1)

"Liburan perlu? PERLU. Tapi sebelum lo liburan keliling dunia dan lo udah berkeluarga, LEBIH PERLU siapkan untuk punya rumah sendiri. Sekeren apapun liburan lo, se-vitamin-sea apapun laut yang lo kunjungi, tetap juara RUMAH SENDIRI. Karna pada akhirnya sejauh apapun lo pergi, tetap Baiti Jannati. Syurga itu ada dirumah MILIK LO SENDIRI" --- Quote dari siapa gw lupa --- tapi selalu gw ingat


Entah siapa yang bikin ini quote dan gw juga lupa baca dimana, yang pasti quote ini secara ga langsung masuk kedalam otak dan pikiran gw. Dan memang masuk akal. Kapanpun lo bisa liburan. Maskapai penerbangan makin banyak dengan harga bersaing. Ditambah lagi kadang harga promo dari situs liburan bikin sebenarnya biaya travelling itu murah. Beda sama properti !

Lo gabisa liburan taun ini, ga masalah. Tapi saat didepan mata lo ada properti murah, dan lo NUNDA buat beli padahal dana ada, maka lo RUGI. Kenapa? karna ga ada satupun nilai properti itu turun. Makin taun makin naik. Apalagi kalo lo dihadapkan sama orang yang jual properti itu dia jual cepet, karna butuh uang, dan gak lo beli, maka merugilah engkau. Setidaknya itu yang diajarin bokap gw.

Jadi tahun ini, januari 2018, gw membuat sebuah keputusan besar didalam hidup gw. Yaitu memiliki rumah. Panjang sebenarnya perjalanan gw mencari rumah ini. Dan akan gw ceritakan....

Pontianak. Sebuah kota kecil dimana gw tinggal. Ini adalah tahun kedua pernikahan gw dan Ken. Sebenarnya keinginan memiliki rumah udah ada sejak awal gw nikah. Tapi susah punya suami yang kurang begitu paham investasi atau ga peduli pada investasi. Dia berpikir bahwa dia udah ada tanah dan rumah (which is itu ditempatin ortunya) dan dia berpikir gw juga udah punya rumah (which is itu rumah ortu gw) dan "sebenarnya kita ga perlu rumah."

Gw bersyukur sejak kecil gw dididik untuk jeli melihat peluang. Pikiran kek gitu gak masuk di otak gw. Saat jokowi wara-wiri membangun beberapa jembatan di Kalbar ini gw udah membatin, kelak properti akan berkembang dan kota ini akan menjadi besar. Gw harus cari rumah dari sekarang. Gw kemudian melakukan riset.

Gw riset harga properti mulai tahun 2014-2016. And you know what? 115jt - 125jt - 130jt dan terakhir akhir 2017 harga rumah type 36 (dengan lahan yang gw gatau kenapa makin taun makin dibuat sempit) sekarang bersarang di harga 140jt an.

Gila. akhir 2017 aja harga rumah 140jt-an itu lahannya juga ga gede-gede amat. Kurang dari sekavling. Dan semua agen properti gw cek, semua kasi embel-embel booking sekarang. 2018 harga naik.

Gw gak masalahin booking2an nya men. Tapi kenaikan properti ini jauh melebihi kenaikan gaji lo lo pade. yang artinya even kalo lo simpan uang tabungan lo di reksadana, dan itu naik melebihi inflasi, tetep kalah ama kenaikan rumah dan properti ini.

Itu artinya, klo lo ngerasa aman punya dana besar yang lo simpan di reksadana karna bisa aman dari inflasi dan posisi lo belom punya rumah pribadi maka lo BEGO. Atas riset itu, gw kemudian membicarakan hal ini ke ortu gw dan ke suami.

Tanggapan emak gw : Mama ga bisa bantu kamu kalo kamu butuh cash sekarang. Dan lagi kenapa ga sabar aja ? nanti kan kalo kita ada dana besar kamu bisa beli rumah yang kamu mau. Cash. (dalem ati gw, siapa juga yg mau minta duit mama? gini-gini gw paham emak gw udah janda dan gw bukan type anak yang nyusahin orang tua suka minta-minta ini itu. Kalo gw bisa usaha sendiri, gw usahakan punya apapun yg gw mau tanpa ngerepotin orang tua)

Tanggapan suami gw : masih seperti biasa. Ngerasa AMAN. ngerasa belum butuh rumah. Lebih ke " ya elaaaah.... ntar aja kenapa." dan deep inside feeling gw, dia SALAH. Kalo gw ikut2an santai kayak dia, gw bisa nyesel. Dia salah. Sangat salah karna berpikiran kyk gitu. (dan omongan gw ini gabisa dibuktikan sekarang. Kelak, suatu hari di 2025, suami gw akan mengerti) dan dia akan ber oooooo panjang atas keputusan ini. Insha allah! liat deh!

Pencarian kemudian dimulai. Awalnya kami mencari tanah kosong untuk kemudian kami bangun pelan-pelan sesuai keinginan. Hal yang paling awal gw lakuin adalah menentukan LOKASI.

Lo mau tinggal di lokasi mana?

itu dulu di tancepin dalam hati. Gw dan suami udah memutuskan untuk ga akan pernah melirik daerah sebrang (alias tanray-tol 1-tol 2- beting) dan kawan-kawannya. Pokoknya yang lewat-lewat tol aduh maaf aja bukan gw gimana, gakuat macet kalo udah high season. Pengalaman suami gw kan ortunya tinggal di siantan itu yang dekat tugu khatulistiwa, masya allah. Kalo lancar ke kota 1 jam men. Kalo macet bisa 1 jam lebih pake mobil pake motor sama. Jangan lupa juga para pengendara barbar disana yang suka nabrak lampu merah, gonceng tiga dan tanpa helm. Minta ampun minta maap deh gw membayangkan kalo tinggal disana gw harus berhadapan dengan macetnya tol, pengendara barbar dan polusi panas karna daerah sana kan khatulistiwa ya. Gak heran daerah sana harga tanah dan rumah pada murah. Jauh lebih murah daripada di kota.

Gw kemudian lebih tertarik di daerah kotabaru, pal atau serdam. Alasannya? deket kota. Lalulintas nya tertib. Jarang macet. Jarang ada org gila gonceng tiga ga pake helm dan nabrak lampu merah semau hati. Jarang ada tronton.

Pencarian kemudian kami fokuskan ke daerah kotabaru. Ampera. Pal dan perdamaian. Dari satu perumahan ke perumahan lain. Problemnya sama. Harga lumayan bersaing tapi ukurang tanah makin lama makin kecil. Kalo dulu orang beli perumahan, maka dapatnya sekavling (10x20m) makin kesini makin kecil. 9x15 . 8x14. 7x15. gw cuman yang what??

gw kemudian males cari rumah lagi. Lebih fokus ke cari tanah kosong karna emang rencana kami mau pindah itu tunggu anak gw paling gak 2 tahun keatas. Sama aja. Tanah yang dibawah 100jt daerah kobar dan pal ampera perdamaian, susah. Tanah udah pada mahal.

Sampai suatu hari, gw post iklan di fb. kira2 begini spesifikasi rumah yang gw cari :

Cari rumah lahan luas (min 9x20) dengan pondasi cakar ayam, bebas banjir, ada saluran air, rangka atap baja ringan, jalan komples min 5 meter dan lokasi menuju kesana bisa masuk mobil.

Sampai gw survey. Sekali dua kali kemudian kecewa. Kecil bangeeeet men! bener-bener klopun bangun rumah gw sendiri jadi bingung gimana mw renov karna sisa lahan kecil banget.

Hingga suatu hari gw menemukan sebuah komplek di ujung jalan perdamaian yaitu di jalan wak gatak, Tanjung Bunga dengan luas tanah 8x18 dengan lingkungan yang asri. Booking 1 juta. Akad 9juta. Dp 10%.

Gw booking satu rumah disana. Nomor 36B.
Karna udah ngerasa jatuh cinta dengan perjalanan menuju lokasi yg hijau, laki gw juga udah setuju kita sepakat booking.

Gw seneng. No. Dalam hati gw terngiang bahwa pengambilan kredit KPR selama 20th ini. See? whats 20 years be like. 20 tahun ini gw bakal nyicil rumah sampe anak gw masuk kuliah. Iya.

Itu artinya gw terikat hutang selama 20 tahun cicilan tiap bulan. Man, 20 tahun itu LAMA ! dan batin gw berujar

Ya allah.. Gw gamau berhutang selama itu.

Cerita bersambung ke part 2 ya :) stay tune

Siapa Narendra? #bayi9bulan

Hal yang paling baru banget bagi gw sekarang adalah menikmati susahsenangemosi menjadi seorang ibu. 9 bulan yang lalu gw ditakdirkan melahirkan seorang bayi laki-laki dan sekarang dia udah berusia 9 bulan.

Gw gamau ikut kekinian memperlakukan anak gw seperti dan seekstrim anak-anak arteiss yang lagi in sekarang. Karna menurut gw, setiap anak itu berbeda. Seperti Narendra. 9 bulan ini gw belajar "mengenal" siapa dia. Apa yang dia suka. apa yang dia ga suka. Apa favoritnya. Apa yang bikin dia seneng. Apa yang bikin dia badmood. Dan semuanya bakal gw rangkum di tulisan ini sebagai milestone perkembangan dia biar dia bisa baca suatu hari dan sebagai pengingat aja buat gw.

1.  Dia suka digendong dan suka nenen. Literally bener2 suka gendong dan nenen. Apapun kesedihan dia, ke badmood an dia kalo udah kena gendong dan nenen, dia bisa langsung diem. back to the good mood. Dan itu sangat berguna buat gw. Karna ini menunjukkan kalo Narendra tuh bukan anak yang suka rewel ga jelas gitu. Poin yang gw tangkep adalah : dia ingin selalu dekat sama kita. Ingin disayang. Ingin diperdulikan. Dan ga suka di cuekin.

2. Jangan ganggu dia saat asik tidur. Fatal akibatnya kalo dia tidur ga puas. Dalam arti klo dia tidur jangan ada keributan suara atau apaa gitu yang bikin dia bangun. Efeknya , dia ga puas bobo dan rewel sepanjang hari. Dan itu sangat merepotkan gw dong ya karna anak ini kalo kurang tidurnya dia cranky dan gamau diletak dimanapun. Maunya digendong terus. 

3. Dia cerdas. Hati-hati ngapa2in didepan dia karna dia adalah peniru ulung. Suatu hari gw liat narendra yang lagi asyik main tiba-tiba mengeluarkan suara mendehem kayak terkesan main nakut-nakutin galak marah gitu. 
 "Bruaaaaaaaak.... huaaaaaaaak.... tatatatatat huaaaaaaaak"
Tapi dia sambil senyum2. gw langsung bisa nangkap maksud dia. Itu tadi dia seolah bilang
"buaaaaaak... mama tu kalo marah gini.. huaaaaakk..." intinya dia ngolok gw. Seolah bilang dia bisa loh niruin mama kalo marah. Gw sampe yang takjub. Yaampun ini anak ternyata kalo gw nakut-nakutin dia pake suara hantu gitu, dia bisa niru.

4. Dia punya rasa ingin tahu yang besar. Yang kalo ga gw kelola bener-bener bisa berkembang dan tumbuh menjadi anak rese yang nakal kayak ponakan gw dirumah. Yang gabisa dilarang dan agak bengal kalo dikasi tau. Intinya, anak gw harus tau. Kapan gw gak suka. Apa-apa yang boleh dan ga boleh. Mulai usia 9 bulan ini gw didik dia bahwa ada hal-hal yang sekarang "memiliki" batasan. Gabisa semaunya dia. Misal jam tidur. Skg dia harus tidur maksimal jam 11 malam. Atau main. Ada mainan yang boleh dan ga boleh. Dan kalo dia langgar, dia tau gw bakal tegur dia.

5. Dia tau diri.  Kalo sama tante - tante nya yang notabene manjain dia, dia bisa minta gendong. Makan kudu digendong. Sama gw, dia tau, bahwa " kalo sama mama jam makan artinya makan duduk dikursi. Gapake acara gendong." Jadi dia ga ada cerita ngerepotin gw minta gendong sana-sini saat makan ya karna emang ga gw biasain.

6. Dia ngerti apa yg gw omongin walau dia belom bisa ngomong. Jadi kalo misalnya siapaa gitu marah dan kesel sama dia, dia dimarah, orang ga suka sm dia, HE FEELS IT. Dia tau kalo digendong dengan penuh kasih sayang sama digendong dengan "kepaksa" ngerti kan maksud gw

7. Dia adalah bayi yang PALING TIDAK MENYUSAHKAN gw sebagai emaknya. Selain jarang sakit dan less cranky Narendra adalah tipe bayi yang gamau cari masalah dengan ngamuk atau nangis yang gak jelas. Pokoknya asal digendong, problem solved.

Secangkir Kopi Aming

Kadang kalo kita nge compare idup kita sama orang lain ya memang ga akan ada habisnya.Kita compare hidup kita, Gaji kita, Kerjaan kita dan semua standar hidup kita ke orang lain bisa jadi pisau bermata dua. Alih-alih membuat kita termotivasi, yang ada bikin kita SAKIT JIWA karna masalah kecil yaitu GAK PANDAI BERSYUKUR.

Di tahun pertama pernikahan gw ini (gila ya msh segede upil banget umur pernikahan gw) gw udah dihantui dan bermimpi dengan banyak target hidup yang sebenernye belum urgent dan belum penting.

Gw jadi ingat kisah mama dan papa gw yang ngontrak rumah di gang belitung. Rumah petak ukuran sangat sangat sederhana sehingga susah selonjor itu lah gw tumbuh sampai umur gw kurang lebih 2 tahun.

Sempat numpang dirumah nenek, sempat nayri recehan koin (actually bener-bener nyari recehan koin) di dipan dan selipan pintu rumah buat nambahin beli beras. Itu bener-bener kejadian sama orang tua gw.

Dan dibandingkan kehidupan gw sekarang yang jauuuuuuh super enak daripada mereka gw bisa-bisanya galau dan ga bersyukur. Semua ngerasa kurang.

Dari sana buat gw berfikir. Bahwa kadang kita itu suka GAK BERSYUKUR. We see people kok happy dan kek ga ada beban idup. Maybe kita ga tau dia deep inside juga pusing mikirin emaknya kena cancer? Kita liat orang kok berlimpah de el el semua gampang deep inside kita ga tau kalo ternyata anaknya pecandu narkoba dan musti bolak balik bilang ke orang-orang kalo lagi kuliah di luar negri padahal mah masih di rehab?

Pernikahan gw yang masiiiii seumur jagung dengan anak yang masi kecil gw rasa ya wajarlah ya kalo masih belajar idup. Masih usaha ngatur semuanya supaya suatu saat kita bisa mandiri.

Dan perjuangannya ga mudah.

Gw pernah denger ibu2 nyinyir bilang kalo punya mantu, kudu yang tajir (anak dia cewek) dan dengan sengaknya bilang "hidup ini realita" realita palak lo. Laki2 tajir juga hati2 ya bok milih bini. Kalo mak mertuanya kayak elu yang terima beres, terima tajir mata duitan padahal tong kosong mana mereka mau.

Jadi intinya, ga ada yang instan. Mau cari tajir? ada sih. LAKI ORANG ! hahahaha. Ya anak lu suruh jadi pelakor aja biar ketiban instan dapet laki matang dan tajir yegak. Yang gw liat justru laki2 tajir itu juga ngelewatin jatuh bangun yang berdarah-darah menuju sukses itu which is itu pasti didampingin istrinya. Ada sih emang laki muda yg tajir (tapi harta orang tua)

Sumpah gw najong deh kalo ketemu emak2 model begini dari dulu. t**k banget dah.

Lah ini kok gw jd ngomongin ibu2 matre sik?

Okeh jadi back to topic tulisan gw yang gajelas ini. Intinya bahwa mungkin boleh lo jenuh, boleh lo penat dengan semuanya. Ngerasa idup stagnan. Tapi kalo lo mau coba lihat jauuuuh lebih dalam, ternyata kehidupan lo itu, kehidupan yang banyak orang impikan.

Punya badan yang sehat.
Punya anak sehat sempurna.
Punya penghasilan.
Punya tempat berteduh.
Mau makan tinggal makan.
Ga punya utang sekeliling pinggang.

Dan ternyata...
Banyak hal yang lupa lo syukuri..  

Omongan Kampret tapi gue demen :*

" Muka kamu sekarang kusam"
"Kamu dirumah tapi kok kulitnya kusam"

Komentar laki gw. Si kampret beberapa minggu yang lalu.

 Dan gw sangaaaaaat bersyukur laki gw masih mau komentar jujur daripada komentar bullshit muji-muji istri supaya istri seneng padahal boong dan end up si istri udah ngerasa yaudahlah ya kata laki gw , gw udah cakep ngapain gw ngerawat diri. 

Buktinya karna komentar laki gw itu, sekarang gw jadi semangat memperbaiki fisikli gw yang emang agak ter cueki #paansih bahasa gw hahaha. Ya kan gegara gw keasyikan urus bayi buntalan daging yang suka main eces itu gw jadi agak-agak cuek sama perawatan rutin gw gaes.
Yea. Something like luluran, maskeran. Pake krim siang malam supaya ga kusam. Dan sekarang gw mulai lagi semuanya itu. Bukan. Bukan karna gw keki sama laki gw. Tapi gw gamau aja jadi pandangan yang tidak menyenangkan dihadapan dia. Bisa-bisanya gw cakep dandan kalo keluar lah kok dihadapan dia gw kusem? ye ga?

Gw seneeeng banget sebenarnya Ken itu mau ngmg jujur kek gitu. Jadi gw bisa tau kalo oh gw udah ngelupain poin kecil remeh tapi penting loh dihadapan dia. Contoh lainnya ya kayak hal-hal tadi. Karna yang gw liat sekarang ada loh istri yang gamau bukan gamau sih, tapi ngeremehin things like badan gendut, badan bau, bau mulut, muka kusam deelel nya itu dan berpikir.. ahh laki gw aja ga komplen.

Ya iya sih emang laki lo ga komplen. Tapi mendem didalam men. 

Serius. Ni gw kasi tau ya buat lo para lelaki yang berusaha nyenengin bini lo dengan bilang "udah kamu mah udah cantik.. gapapa gendut" and things like that. jangan kebanyakan busyit kalo kata anak gw bilang jangan kebanyakan busyit. Lo gamau kritik bini lo, lo boongin dia dengan bilang dia cakep dll tapi diluaran lo ngeliatin yang bening-bening trus lo berharap tidur ama tu cewek bening. Diluaran yang bening bertaburan lo puas-puasin liat bini dirumah kucel ?

Tapi bini lo dirumah lo biarin aja dia kucel dan ga ngerawat dirinya bahkan ga lo kasi uang perawatan dan lo terus-terusan bilang kalo 
dia udah cantik 
udah bagus 
biarin aja gemuk 

yang penting papih sayang mamih. Nih pret dah.

Jadi kalimat suami gw yang intinya bertanya kenapa gw kusem sekarang itu udah baguuusss banget, Bagai warning buat gw untuk ngerawat lagi fisikli gw biar tetep kayak jaman pacaran dulu.

Jadi cewek mah gapapa ga cantik. Ga cakep. Yang penting bikin betah. Ya supaya laki-laki betah lo harus cerdas. Otak lo harus berisi. cewe cantik etapi kalo bego mah jaman sekarang cuman enak buat ditidurin tapi kalo dijadiin partner jangka panjang, bakal amsyong rumah tangga karna anak cerdas berasal dari ibu yang cerdas.

 Next badan lo harus bersih dan wangi itu menurut gw loh ya. Minimal ga bau lah ya.

Jadi beruntunglah sebenarnya gw dan cewek-cewek yang punya suami sempet dan mau ngomong jujur tentang keadaan fisik sekarang jadi kalo di gue mah malah semangat perawatan.

Yang lebih bagus lagi kalo laki-laki itu ngomongnya  :

"Kamu pake krim apa sekarang? coba Olay katanya bagus" --lebih ke nyaranin--
" Kamu tau gak kalo aerobic dan zumba di sanggar itu bagus loh katanya buat nurunin berat badan" ---- Saran bagus buat istri gendut ----
"Kamu tau ga kalo masker tomat bisa bikin muka cerah?" ---Nyaranin perawatan---

Dan hal-hal kayak gini jarang diomongin ama cowo-cowo jaman sekarang.
 

NonaSunda Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang