Tentang Hubby dan kerjaannya

Malam2 ujan begini berbie jadi kangen sama Ken ya *melow


Jadi ceritanya karna ada urusan di notaris saya harus meninggalkan Ken dalam beberapa hari ini. FYI, saya biasanya melalang buana nyari recehan *ngaplingin tanah di Pontianak , sedangkan Ken kerja di sebuah Bank BUMN warna biru dongker dengan tajuk *melayani dengan setulus hati di kota ngabang. 3 jam dari pontianak.

Alhamdulilah sih ya tadinya kan dia tugasnya di sanggau, itu 5 jam perjalanan dengan jalan super jelek. Sekarang manajemen kayaknya pengertian deh *ketjup management Bank Bringin mindahin dia ke Kantor Cabang Pembantu Ngabang, jalan bagus dan cuman 3 jam dari pontianak.

Tadinya saya dan Ken sama2 kerja disini. Karna kita married salah satu musti resign dan saya sebagai *istri solehah baik hati dan rajin menabung  milih resign deh. Saya suka dagang sih soalnya. Ga bakat kerja kantoran. Beneran. Ga lagi2 deh. Apalagi kerja Bank. Gabakat saya.

Makanya saya suka salut dan takjub banget buat the womens yang kerja perbankan, cerdas, kece dan memiliki karir bagus deh. Two thumbs up for you.

Kebalikan dari saya, Ken malah ga bisa dagang. Orangnya ikhlas dan legowo makanya dia kalo nawar pasti kalah. Contoh di sebuah pasar, Ken lagi tawar menawar 
Ken : " Ini berapa bang ?"
Penjual : 50 rebu
Ken : " Hmmm... kalo beli 3 ? ga kurang?" (keluar senjata 1)
Penjual : " Gabisa lagi, mas. Kesian saya. udah deh ambil 3 , saya kasi 150"
Ken : " hmm.. " (mulai ngerasa kasian dan ga tega ) "iya deh. bungkus ya."

Padahal kalo posisinya saya, saya dapet tuh beli 3, 120rebu. Unyu kan suami saya? Balik lagi ke soal kerjaan. Ken ini emang properti orang kantoran. Anaknya patuh. Terarah. Rapih *ga kaya saya yang berantakan, spontan, cablak dan acakadut . Ken sangat fokus sama kerjaannya. Jadi dia kalo kerja tuh sesuai prosedur, manut dan terorganisir *maklum cowo capricorn itu emang gitu.

Waktu dulu dia jadi honor di instansi pemerintah yang gajinya *unyu imut tapi gayanya seolah2 selangit itu, dia disayang ibu2 dan bapak2 disana. Soalnya patuh dan rapi kalo kerja *duilee gue aja yang cewek berbie ga pernah tuh dibilang rapi. Buktinya kalo dia disayang org sekantor tu kalo orang2 lagi makan siang dan dia ga ada, pasti dia dicariin. Iya soalnya dia yang nyembunyiin sendok hehehe.

Etapi enggak ding. Waktu kuliah kan 4 taun saya sama2 dia terus. Saya kalah cerdas sama dia. IP nya lebih tinggi dari saya. Dan dia bisa lulus cumlaude tanpa nilai C. Cant you believe that?? Bukannya saya ini kan *lebih cerdas dan kece daripada dia?
*ilang sinyal

Pas saya chit chat dan pillow talk sebelum tidur sama dia, saya suka nanya. Apakah dia bahagia dengan kerjaanya. Dia bilang apapun akan dia kerjakan asal itu halal buat ngebahagiain istri dan anak2nya. Dan kebetulan Allah nitipin kerjaan bagus  buat dia dan bikin istri bahagia, Itu udah cukup *melting ga sih loh cyn

Soal kerjaan, dia hanya kuatir, gabisa ngabisin waktu lebih banyak sama saya. Gara-gara kerjaannya itu. Karna di dunia perbankan, tau2 lo baru sadar kalo hari udah malam banget sementara lo masih dikantor. Walaupun emang worth it sama bayaran yang ditawarkan. Apalagi kalo lo bisa memanage keuangan, ga punya banyak tanggungan udah deh. Lumayan enak lah.

Setiap dia capek pulang kantor, dia jarang banget ngeluh gini gitu tentang how bad his day was. Saya tau. Dia menikmati kerjaannya. Dan mensyukuri hal itu. Dan mensyukuri hari2 yang dia lewati sama saya.

Saya kadang iri. Kenapa saya gabisa se legowo, se bersyukur dan se simple Ken. Dia bisa kerja keras mati2an cuman buat ngebahagiain saya. Dan kadang ga mikir dirinya sendiri. Mungkin karna itu dia suka bilang
"Ga perlu saya mikirin diri sy sendiri. Kan ada berbie yg ngurusin dan mikirin saya terus" sambil senyum nakal.
Bok, pede banget sih lo pak. 

Kadang-kadang dia itu kayak Big Baby loh. Kaya bayi besar yang unyu sekali. Saya juga gabisa ga peduli dan ga sayang sama dia. Kayak anak kucing lucu didalem box yang musti kita rawat dan kita sayang. *kalo ga dirawat dia bisa mati ato kalo ga bunuh diri

Dia bisa sangat bersyukur kalo hari kerjanya lancar. Everything fine today. Semua balance. Trus dia bisa pulang awal buat makan malam sama saya. Udah. Sesimple itu dia bisa bahagia.

Dari Ken saya belajar, bahwa apapun kerjaan kita, yang penting adalah kesyukuran. Tekun dan jangan banyak ngeluh. Semua terasa lebih mudah. 

Bandingkan sama saya dulu yang kerja *kantoran perbankan pula, load kerja gila2an saya ngeluh. Salah dikit, saya drama queen banget. *Oke i know saya emang cemen Apalagi tu kerjaan emang bukan passion saya. Udah deh ya bok. Tiap ari kerja kayak tertekan dan ga ikhlas. Padahal ga harus kaya gitu. Ga harus selebay itu.

Buktinya, setiap malam, pulang kerja, saya bisa lihat senyum di muka Ken. Yang ngasih tau, kalo dia bersykur banget untuk semua yang ada di hidupnya. Kerjaannya. Keluarganya. Dan berbie nya. 

For the rest of his day, dia mau saya hanya kerjakan semua kesukaan saya *baca buku, nulis, ngeblog,dagang,buka butik,kuliah. Passion saya *dagang,jualan, kaplingin tanah, nego harga,ngurus kebun biar saya bahagia. Karna kebahagian dia, ya ngeliat orang yang dia sayang bahagia. 

Pernah ga ada diposisi, kita bisa pure bahagia karna orang lain bahagia? Bukannya kita malah bahagia ya karna gue emang lagi bahagia, kalo gue suka musik rock ya gue dengerin dan gue bahagia and gue ga peduli mau elu bising ama suaranya dan elu capek dan elu pusing? Tapi Ken bisa bahagia kalo liat orang yang dia sayang bahagia. Walaupun dia harus susah. Cuman liat orang yg dia sayang hepi, itu udah cukup buat dia.

Hey, bukankah pernikahan itu tentang dua orang yang bersahabat dan kompak untuk saling belajar seumur hidup sampe tua? Bukankah pernikahan itu adalah belajar untuk jadi bijaksana sama teman hidup kita?

Oh, well. sepertinya saya masih harus banyak-banyak belajar dari sahabat sekaligus suami saya ini.
I Love you, sayang.


Mau kan setia sama saya 60 tahun lagi?



Hari ini terasa berbeda ..
Kini kamar saya telah bertambah penghuninya. Kini dua buah bantal dan guling sudah ada yang memilikinya. Lemari saya, kini terisi dengan pakaian, baju koko dan pecinya ..

Hari ini ada yang berbeda. 
Saya harus berbagi dengannya. Orang yang saya nikahi, kurang lebih 8 jam yang lalu. Rasanya seperti mimpi. Persahabatan dan kedekatan kami berakhir disini. Didepa wali dan para saksi. Teriring syahdunya doa yang mengalir dipilar-pilar mesjid raya mujahidin saat ijab kabul terakadkan.

Hari ini berbeda..
Ketika saya memandangi orang yang tertidur pulas disamping saya. Wajahnya. Matanya. 
Wajah yang mempertaruhkan apapun demi bisa menghalalkan saya. Wajah yang siap bekerja keras untuk membahagiakan saya. 

Hari ini terasa berbeda..
Saya adalah istrinya. Kini sudah tidak ada ketakutan lagi, kini menggenggam tangannya, membelai wajahnya adalah ladang pahala untuk saya. 

Hari ini berbeda...
Saya bahkan merasa ini tidak nyata. Memandang wajah teduh disamping saya. Nafasnya yang hangat. Tertidur. Orang yang dengannya saya bisa menapaki surga.

Yang dengannya saya bisa meraih Ridho-Nya. Orang yang akan membimbing saya. Menjadi imam ditiap solat dan mengajarkan arti hidup untuk saya.

Wajah teduh yang sama .. yang mengucap janji setia sejak 6 tahun yang lalu. Wajah teduh yang sudah teruji kekuatan hatinya karna ditimpa benturan-benturan disepanjang hidupnya.. Wajah teduh yang sabar menghadapi saya..
Wajah teduh itu kini sudah menjadi suami saya..  Dengannya syurga terasa lebih dekat.. Bersamanya saya yakin, Allah akan meridhoi langkah-langkah hidup saya..

Tuhanku.. Allahku..
Terima kasih atas segala kemudahan yang engkau berikan..
Kini saya dan sahabat saya ini .. telah resmi menjadi suami istri..

Saya tidak berharap yang muluk-muluk. Menjadi sahabatnya selama hidup saya itu sudah cukup. Biar lah nanti maut yang menjalankan tugasnya memisahkan kami. Karna , Insha allah ga ada satupun di bumi yang bisa misahin kita.

Suamiku sayang..
Menunggu saat2 seperti ini , kamu udah memperjuangkan saya selama 6 tahun yang lalu.
Kamu mengirim doa untuk saya sejak 6 tahun yang lalu..
Bisa kan setia sama saya untuk 60 tahun lagi?
Bisa kan kita sahabatan terus selama 60 tahun lagi?
Insha Allah.. Allah tu baik. Allah sayang sama kita. Allah pasti mudahkan semuanya. Perjalanan pernikahan ini.
saya mencintai kamu.

Satu hari sebelum menjadi ISTRI

H-1....

Buat anak gue yang baca ini blog suatu hari, buat semua temen2 blogger, buat semua temen2 real yang saya sayaaaang banget...

Ini perjalanan hidup saya yang memasuki babak baru. Besok, 19 desember 2015 saya officially menjadi seorang istri dari Aditya J Rachman. Orang yang kita kenal dengan sebutan Ken karna saya adalah berbie di blog ini.

Hari-hari belakangan saya lewati lumayan hectic. Underpressure. Urus sana urus sini. Dan Alhamdullilah semua Allah lancarkan. Dimudahkan.

Hari-hari kemaren saya lewati dengan mengatur deal berkali-kali dengan Ibu Ayu Suwanti di suwignyo, pontianak. Handle prewed poto dengan Trifatyas Photograph, dicetak dan ngasi tau bingkai foto dan kronologis acara serta minta buatin video singkat akad nikah.

Hari kemarin saya lewati dengan mencetak ulang undangan karna kata mama undangannya kurang. Ga cukup ngehandle seluruh keluarga besar dan temen2 beliau *ngok -_-"

Hari-hari kemarin saya lewati ...

Jujur.. H-1 ini perasaan saya .. campur aduk. Pengan nabok orang iya juga *terutama sama orang rempong yang menyusahkan hal2 yang seharusnya mudah atau orang yang sibuk petakilan *karna mau mejeng full ngalahin mantennya sendiri deh sumfeeeeh pengen nabok.

Soalnya saya dan Ken bukan orang yang ribet. Kami secara lahir dan batin adalah makhluk maha simpel. Yang ribet adalah keluarga besar. Kadang2 ngalahin orang yg acara dan *membuat kita jadi pengen ngamuk

Bok, nikahan kalo ga berurusan sama orang rempong ga seru kali ya?

Segitu aja deh ya. :(

 

Spa pengantin? Pentingkah?

Holla. Setelah kemaren selesai ngurusin prewed edan ala jogging, udah selesai bikin perjanjian pranikah biar kehidupan nikah kita bisa aman dan ada kekuatan di mata hukum, terus demi menghemat biaya nikah yang ngujubileh membengkak itu kan berbie ada tuh ngasi tips gimana caranya bikin playlist wedding sendiri biar lagu2 di wedding saya ga norak dan sesuai mau saya dan pastinya hemat tanpa orgen tunggal atau accoustic live music tanpa terasa...

Ini udah H-3

Saya udah sama sekali ga dibolehin ngeliat kaca tapi aku bandel kaka dan keluar rumah. AT ALL. Buat alasan apapun. Dan urusan apapun. Ngerasa jadi ratu menyedihkan dan terpingit ga sih lo?
Saya sadar muka saya yang ga cakep2 amat ini musti dijaga baik2 mak sebelum hari H. Gile aje udah muka jelek lah kalo jerawatan kayak jagung kan repot juga yak.

Dengar cerita emak pengantin saya, sebulan sebelum hari H kan ceritanya saya sowan kerumahnya, nah beliau cerita kalo kebanyakan calon pengantin wanita tuh suka kalap kalo ngerasa udah mau nikah. Suka ngerasa ada pressure muka harus kinclong bak porselen. Jadilah kebanyakan mereka dengan ganasnya coba krim-krim macem. Coba perawatan macem2.

And end up dengan ...... muka beruntusan, muka jerawatan, iritasi dan terkelupas karna mukanya kaget dikasi treatment sedemikian rupa jadi pas hari H mukanya pada bermasalah. Nah disitu saya ambil pelajaran untuk hati2 memilih perawatan pranikah. Jangan gambling sama krim2 gajelas atau perawatan wajah yang bikin iritasi. Lebih baik muka dirawat pake bahan2 alami. Ga perlu lah mau sok kinclong menjelang hari H. Asal muka mulus bersih dan bebas jerawat aja udah bagus buat didandani. 

 

Karna kata Mak Penganten banyaaaaak banget capeng wanita yg mukanya malah jerawatan parah pas hari H ya karna itu  Ngerasa pressure dan malah over treatment. Jadi yang saya jalankan cuman perawatan basic, maskeran luluran , nah kalo luluran ini sejak 6 bulan sebelum nikah saya gencar banget.

Hari ini H-3 acara gawean besar dalam hidup saya dan akan merubah status saya ini. Udah mulai berdatangan para keluarga dari bandung dan jakarta, sepupu-sepupu jauh , paman dan bibi yang ikut meramaikan acara.

Emak pengantinnya juga udah mulai datang dan menghias kamar saya *padahal saya ga bobo dikamar sih abis acara saya dan Ken berencana untuk bulan madu ke negara kota tetangga hehehe.

Hari ini, rabu... 3 hari sebelum akad nikah muka saya mulai "dikerjain" dan didoakan oleh emak pengantin. Rambut tengkuk mulai dipotong, alis dan wajah mulai dikerik dan dicukur. Rasanya perih ya mak. Maklum saya sama sekali ga pernah kerik2 muka atau cukur alis sejak gadis dan remaja *dahulu kala

Emak pengantin mulai merebus rempah dan dedaunan untuk saya Betangas, sebuah sauna khusus pernikahan sebagai adat kalo anak gadis mau nikah dikota ini. Selain tangas sama emak pengantin saya juga menyewa jasa tangas dari mba Santi. Jasa tangas, lulur, facial lengkap dan komplit yang dilaksanakan 3 hari sebelum nikah.

Mengapa saya menyewa tangas dan spa lengkap pengantin ini? karna Mba santi punya alat2 lengkap. Termasuk kurungan buat sauna *apaan sih kurungan ya bok hahaha  alat facial dan stem wajah, lulur, totok dan pijat. Perawatan maksimal menjelang hari H.

Dengan merogoh kocek 500rb perak saya bisa dapatkan perawatan dari ujung rambut dan ujung kaki yang ditawarkan mba santi ini. Lumayan. Worth it lah sama harga yang dibayar. Selain itu mama saya juga bisa nebeng2 minta lulurin maskerin dan tangasin.

Menurut saya pribadi jasa spa pengantin atau tangas pengantin yang dipanggil kerumah ini penting sekali. Yaiya lah emang kalo kita mau buat rempah tangas sendiri atau okelah dapet dari mak pengantin rempah2 nya, emg elu punya kurungannya? hahahaha

Mau sauna dimana? dalam tiker yang dibuat bulet dan ditutupin sarung? kan gak kece ya bok udah cantik2 mau nikahan dikurung didalam tiker hehehehe

Gatau deh gimana pendapat Ken tetang muka saya yang *kayaknya sih berubah ya sekarang pas alis saya udah cukur gini berasa jadi amoy deh gue. Its not good news sih saya aneh aja ngeliat muka saya kok berubah gini. 

H-3 .. sebelum status berbie berubah jadi istri orang. How i feel ? exciting. Bismillah :)

Tribute to ALL sahabat !! #pestalajang 2015

Terimakasih teman2 Ex-Office BRI 2013-2015
Pesta lajang @OzCafe

Terimakasih teman2 Ex-Office BRI 2013-2015
Pesta lajang @OzCafe
Terimakasih sodara beda emak bapak, adik-kakak virtual bak sodara kandung Happy 12 Tahun sahabatan

Terimakasih sodara beda emak bapak, adik-kakak virtual bak sodara kandung Happy 12 Tahun sahabatan

@IbuMiniCafe sepupu2 unyu yang berkumpul untuk menculik berbie 





Path Regina



Path Sha Mommy


  
Path Endah




Genk kurcaci (suram) masa depan suram


Genk Kurcaci versi Ladies (thanks berat)



      
I will never forget this night. Saat lagi hancur2nya abis meninggalnya papa, mereka datang dan menculik Berbie untuk makan sotong pangkong di @JalanMerdeka. Dikasi support dan diajak ketawa :') (syg Geng Kurcaci sampai mati)



Versi lengkap XII IPA 1. Dihibur juga abis berduka. Terimakasi sahabat 12 tahun ku. Semoga allah langgengkan persahabatan ini sampe kakek nenek ya.




This is my Final Chapter sebagai Anak Gadis. Saya usahakan ga akan berubah.


 Terima kasih sahabat2ku... Udah mau peduli. Udah mau berteman sama saya bertahun-tahun ini. Udah mau repot bikin kumpul-kumpul buat bikin saya senang. Ngasi waktu kalian. Semoga kita tetap seperti ini sampai kakek nenek.

Semoga anak saya, anak2 kalian bisa ngeliat dan ngebaca blog abadi ini, biar mereka tau, kita pernah muda. Emak bapaknya tuh temenan. Bestfriend till the end. I love you, All.

Habis2an demi resepsi SEHARI (Pesan buat yang MAU NIKAH)

" Yang namanya nikah itu, musti di tanggal baik. Hari weton dan tanggal lahir kedua pasangan harus pas...kalo ga, bisa kena sial.."

" Wanita yang mau nikah itu harus diberikan seperangkat emas.. Malu dong ya bok kalo cuman sebentuk cincin emas.. pokoknya harus ada seperangkat emas dari ujung rambut sampai ujung kaki untuk memulai hidup baru.."

" Pokoknya jeng, selain mapan, mantu aku musti ngasih semua perlengkapan rumah tangga harus ada. Lemari. Tempat tidur . Meja rias. Toilet sama bathubnya. Satu set. Lengkap sama rumah, mobil dan pesawat terbang."

Hingga akhirnya, karna ngeri , belum siap, belum mapan, apa kata orang kalo cuman seperangkat alat solat? apa kata orang kalo nikah cuman dirumah dan bukan di gedung? apa kata orang kalo antaran cuman 20 kotak? apa kata orang kalo calon belum ada rumah, pesawat terbang dan belum lulus kuliah?

In the end... pasangan ini batal nikah karna memikirkan "apa kata orang". Orang-orang yang bahkan ga membayari keperluan mereka ataupun menghidupi mereka.

Memang benar pernikahan adalah penyatuan dua keluarga. Dua hati dan dua adat istiadat. Emang bener. Nenek2 lagi salto juga tau kalo atas penyatuan dua keluarga ini banyak saran yang memang harus dipertimbangkan.

Tapi pernah ga sih masuk saran yang mengharuskan kita untuk mengikuti budaya pamer dan "memaksakan diri?". Yang membuat kita melakukan apapun. Everything. Anything supaya ga kalah gaul. Ga kalah mewah. Ga kalah rame dan ga kalah eksis dan yang pasti mahal biar membungkam "apa kata orang?"

Pernahkah kita terpikir? Saya pernah secara "unconditionally" terjebak dalam keadaan itu. Keadaan dimana, saat ayah saya baru meninggal karna serangan jantung juni 2015 kemarin, dan berwasiat supaya saya bisa nikah sebelum 2016, dan saya seperti "diarahkan" untuk habis2an mengadakan resepsi dari niat awal saya yang cuman akad, menyediakan apa-apa yang sebenarnya diluar batas kewajaran dan kemampuan calon suami saya?

Really? bener2 habis2an? 

Saya bersyukur orang tua saya dan orang tua Ken bukan orang yang jaga gengsi. Kalimat2 rese itu justru datang dari luar. Dari orang2 yang bahkan ga ada bantu apapun. Cuman jago ngomong doang. Its funny rite?
Salah seorang keluarga (cowok,27th) cerita kalo dia tertekan atas permintaan keluarga calon istrinya yang mengharuskan dia membayar mahar yang sangat tinggi, belum termasuk dengan uang resepsi dan perlengkapan rumah tangga yang HARUS ada dan disediakan dia sebagai mempelai pria untuk mempersunting gadis pujaannya. *Bok, anak gadisnya mau dijual ya?

Seorang teman saya di Yoga Class, cerita dan syurhat kalo in her 36 my age,di usianya yang ke 36 tahun, dengan karirnya yang cemerlang, She's got her own car and her own home *walau masih kredit karna kerja kerasnya, dan SANGAT PEMILIH untuk lelaki yang menjadi bakal suaminya. Simple.

" Aku sih realistis ya dek. Aku udah mapan. Laki aku harus lebih mapan dari aku. Dalam segala hal. Dan yang pasti harus lebih tua atau kalo ga sebaya deh."

Mapan maksud mba say disini adalah : "kalo gue punya rumah type 45, calon laki gue harus punya rumah mansion tingkat 2 , kalo gue punya 1 mobil pribadi calon laki gue minimal juga harus punya mobil , masa calon laki gue dibawah gue?"

Dan akhirnya semua masuk akal. Inilah kenapa dia masih melajang.

Atau ga usah jauh2, salah seorang anak temen mama, bener2 harus kita ambil pelajaran dari dia. Dia adalah common couple dari keluarga menengah. Sama seperti kita. Yang musti nabung *demi jaga gengsi buat ngadain resepsi dan segala perintilinnya. Singkat cerita, nabung lah mereka berdua ini. CUkup. Ya cukup. Cukup untuk acara standar.

Untuk mengadakan acara itu. In the end, di akhir karna ada gini gitu di keluarga yang bilang : Harus ada widodareni, harus ada seragaman, harus lengkap tempat tidur , meja rias, lemari, harus ada ngunduh mantu, nikah musti di gedung, dekor musti full lengkap komplit, undangan 1000 orang dengan katering 2000 orang, harus ada prewed yang dibikin film sampe wedding clip yang makan uang jeti2?

"apa kata orang kalo kita ga bisa ngadain ini? pokoknya harus usaha gimana caranya biar bisa semua. terwujud. habis2an. "

You know what happen next? They spent all theyre savings !! ALL of theyre savings (seluruh tabungan mereka) + minjam kredit ke bank + minjem ke keluarga yang emg The Have supaya hal2 diatas BISA terwujud. Minjam sama keluarga sih enak bisa nanti2 gantinya ini. Gumam mereka.

So? Gawean akbar yang bisa dikatakan mewah dan habis2an itu lancar dan *mereka hidup bahagia selamanya? 

well, belum tentu.

Selepas acara, keduanya *langsung gerus panadol . Lantaran diserang pusing dan kegundahan. Nanar menarik nafas panjang. Memandang ke langit2 kamar pengantin yang harusnya kita bisa happy dan free. Harusnya mereka bisa punya budget bulan madu kalau mereka pandai dan efisien mengelola uang ga kemakan gengsi, harusnya setelah nikah jangan sampai ada hutang. Jangan sampai ada acara gadai.

Semua yang mereka habiskan dibayar "hanya" dengan pujian orang-orang
"Gilak... Keren ya acaranya.." 
Lalu tamu2 pulang. Keluarga pulang. Teman2 pulang.
Meninggalkan dua orang ini.. sendirian..
Pasangan suami istri yang lagi negak paramex karna mikirin kalo setelah acara ini, mereka punya tagihan bulanan di bank, mikir supaya ganti uang keluarga yang mereka pinjam, tabungan di rekening hanya sisa berapa ratus ribu. Lalu menghibur diri sendiri :

"toh sekali seumur hidup ini... gapapalah...." dengan mata nanar yang berkaca-kaca dan berpikir bahwa Tuhan tidak adil dan hidup ini kejam.

Pernahkah terpikir bahwa lomba gengsi kaya gini sedikitpun ga ada manfaatnya? bahwa setelah nikah sebenarnya justru saat itulah perjuangan kita baru saja dimulai? terutama soal financial planning? saat inilah kita jangan sampai kehilangan simpanan minimal buat hidup dua bulan kedepan ? *dan bebas hutang?

Memang benar, Nikah adalah perkara "sekali seumur hidup". It is okey kalo kita memang mampu. Pasangan kita ga kesiksa nyiapin semua mau kita. Ortu kita ga sampe berhutang sana sini. Its ALL oke kalo kita mampu. Bisa. Dan ADA dananya.
Its ALL okey,dear...
Yang jadi masalah adalah kalo kita memaksakan diri. Memaksakan diri biar ga kalah gengsi. Ga kalah keren. Dan memaksa calon pasangan buat spending all theyre have.

Mohon maaf sungkem saya buat semua pengunjung blog saya *yang isinya sampah dan curhat ga jelas ini, postingan ini bukan buat nyinyir, nyindir dan nyilet siapa2. Saya ga niat buat sok tau dan ngatur, Postingan ini hanya post dari seorang Eulis Maharani dan pikirannya. Pikiran saya secara rasional.

Orang biasa dengan kelas Middle Class , dan bukan punya calon seperti Ardi Bakri dan Nia Ramadhani yang bisa nikah pake EO dan ikut smua adat jawa lengkap.. lengkap dengan bulan madu ke jepang.. dengan rumah, mobil, beserta isinya.

Saya hanya Eulis maharani, seorang wanita yang dengan niat murni untuk melaksanakan akad nikah.. Dengan pria yang insha allah bertanggung jawab dan sayang sama saya.. Menyempurnakan separuh agamanya.. dengan ridho kedua orang tuanya

Saya hanya saya..  yang sama seperti kalian, berasal dari keluarga menengah yang nabung juga buat seluruh acaranya.. Yang wanti2 ke orang tua kami, boleh bantu. Semampunya saja. Jangan berhutang. Jangan sampai berhutang. Saya hanya mencoba realistis.

Yang realistis bahwa setelah ini kami harus punya budget bulan madu bahwa setelah acara nikah, saya dan Ken harus nge DP sewa apartment sederhana mini (homestay), bukan rumah kontrakan, di kota ngabang, buat kita tinggal berdua..
 
Yang berpikir realistis bahwa hidup ini bukan hanya tentang resepsi satu hari.
Perjalanan kita masih panjang, Dear....
Lalu kenapa harus memaksakan diri, demi apa kata orang?

"Sebaik-baik wanita adalah wanita yang paling ringan dan murah maharnya..."

Mahar yang ringan, simple, sesuai kemampuan dan tidak memberatkan, asal kita hidup bersama laki2 yang jelas visi dan misinya , laki2 yang bertanggung jawab everything will be fine.
Mahar yang ringan, dengan niat murni supaya sakinah mawaddah .. Buat membina rumah tangga ?
Mahar yang ringan dan murah, dan tidak memberatkan dan tidak berurusan dengan orang orang ribet yang tinggi gengsi tidak akan membuat kita jadi  perempuan "murahan" kan?
   

2 minggu lagi !! Status gue jadi ISTRI !

Udah sampe mana persiapan berbie?

Weel,, ini udah tanggal 1 desember aja ya. Kayak yang saya ceritakan kemaren tentang bahan kebaya akad di postingan cetar ini, apa2 aja sih yang udah beres di Wedding Bells saya sama Ken? FYI, kenapa calon suami saya panggil Ken, ya soalnya, saya kan Berbie. Berbie kan cowonya Ken. DOH ! *Silahkan muntah berjamaah.
Dimulai dengan pencarian cincin nikah yang kemaren nyangkut di postingan ini, biaya cincin tunangan dan sepasang cincin nikah mas putih ga lebih dari 5 juta. Bagi saya itu termasuk hemat dibandingkan denger cerita orang2 yang katanya bebelian gini itu ngeluarin banyak biaya *lah gue kan emak irit gamau rugi ya bok 

Cincin nikah, Check !
Bahkan soal pemilihan gedung dan Wedding song pake mp3 udah saya atur. Sebagai wanita urban yang *ngakunya gahul dan modern berbie juga udah dong bikin Prenup Agreement alias perjanjian pranikah di postingan ini

Ga kerasa,, padahal baru kemaren rasanya saya dilamar.
Our wedding ring
Now soal Wedding Invitation alias undangan. Undangan saya sih simple. Dengan desain bunga emas nimbul cover toska yang halaman depan gaya shabby chick dan yang pasti *murah sesuai budget dong ya neik. hehehehe. Mau ngapa2in buat wedd prep ini emang harus di budgetin biar kita punya   duit buat bulan madu ke pulau lemukutan yang eksotis itu  ancang2 berapa dana yang dikeluarkan dan ga sampe over budget buat hal yang ga penting.
Isnt theyre cute,huh?
Jadwal BP4 saya kemaren tuh kena hari Rabu. Yang jadi masalah kan Ken kerja diluar kota pontianak. Saya gabisa aja bayangin dia musti balik hari rabu dan berangkat lagi kerja rabu malamnya. Kesian banget ga sih dia? Makanya saya nego *dikata dagang kali ya  sama ketua KUA nya buat BP4 dirumah dia aja. Hari jumat malam. Abis magrib.

Bagi calon penganten yang belom tau apa itu BP4 , jadi BP4 adalah proses wawancara singkat dari KUA kota kita buat tau asal usul calon pengantin  dan ngasih wejangan-wejangan pranikah ke catin. Dan gue sama Ken kena wawancara 2 jam ya bok.

Yang diomongin kebanyakan topik gaje kayak doa2 nikah, cara ijab kabul even hubungan suami istri *yang bagian ini banyak ngakaknya soalnya Pak MAstur gitu2 gokil dan nyeleneh juga orangnya dalam penyampaian materi. Dateng jam 8 malam kita pulang *dengan tenang setelah sikut2an minta izin itu jam 10 malam.

Nah, hasil wawancara di BP4 inilah nanti yang akan ditulis dibuku nikah. 
Kalo udah punya berkas BP4, berbie pede majang undangannya
Sekarang..... KEBAYA AKAD !!!!
Well ini the most exciting topic buat saya deh. Exciting why, karna saya ga nyangka hasil kebaya jahitan saya itu bener2 sesuai sama yang saya mau. Saya bener2 batalin  nyewa baju berbie cinderella fairytopia terusan gaun panjang ala abad 18  yang memang udah disediakan ibu pengantin dan memilih pake kebaya ini aja buat akad nanti. Dan fix bakal pake kebaya *yang dibeliin Ken ini

Padahal bikinnya ga lebih dari 500rb. Nama penjahitnya kak Ros. Bener-bener puas sama hasilnya.
Yang paling kiri itu ekspektasi, yang tengah dan sebelah kanan itu KENYATAAN

Isnt she adorable? Cantik kan dia.
Kebaya ini insha allah akan saya simpan terus. Kalo punya anak cewe akan saya kasi anak saya buat dia akad nikah nanti. Jadiin kebaya turun temurun aja lah. Biar anaknya bisa kece badai *kayak berbi mirip emaknya.

Sejauh ini , ya Allah... Semoga Engkau mudahkan sampai akad dan resepsi nanti. Amin.




Prewedding ala Jogging

Pagi itu saya dikejutkan dengan pesan whatsapp dari si Ken *calon suami ku tersayang  yang ngasi tau kalo hari itu jam 10 siang kita ada janji prewedding photo. Buset dah tu anak. Yang jadi masalah adalah saya yang *sok sibuk kecentilan dan pemalas ini lupa dong bok kalo prewednya hari itu. Gimana dong gaunnya? Make up nya? stupid stupid me

Untungnya tema Prewed kita kan Simple Jogging Casual. Jadi ceritanya kita ngambil tema tentang hobi kita berdua, yaitu Jogging. Dan biasalah ya cewe milih baju aja 1 jam ya neik. Hari itu saya pake baju abu *karna Ken juga pake kaos Polo abu, sepatu kets *sementara saya slonong aja pake Nike abu pink yang biasa saya pake jogging.


Jadi hari itu temanya abu dan Jogging. Tanpa sewa baju. Tanpa Make up dan dandan. Just Me and Ken seperti keseharian kami. Shouldnt we try this Prewed Photo better rite? Harusnya kita berdua bikin prewed yang wow gak sih guysss??


Langsung aja cek deh hasilnya di Youtube nih...


Prewedding sederhana ini akhirnya jadi. Gapapa lah ya gesrek dikit sangat-sangat casual. Oh ya.Jangan tertipu sama kamera ya. Si Ken itu biarpun cowo megang gitar dia sama sekali gabisa main gitar. Saya dong bisa maen gitar. Kalo kamu? pengen prewed yang kayak gimana?


Kiss. Kiss

Cintaku ke Kamu seperti Kopi

Tadi pagi pas lagi didapur, udah selesai mandi cantik seperti biasa kan kalo gak Jogging berbie ngopi2 pagi dulu gitu *biar strong. Nah kebetulan ada mama disitu. Eh ngomel pula lah emak nih sama saya. 

Dimulai dari kalimat ala sinetron antagonis yang bilang  "kok mama liat kamu selalu ngopi sih ya?" lalu dilanjutkan dengan " Pantesan badan gabisa gemuk2. Ngopi kental begitu.  " Lalu ditutup dengan " Hati-hati lambung kamu. Kecanduan kopi udah kayaknya kamu nih. 

Bok, nyinyir banget setdah enyak gue. Gimana ya saya ini emang pecinta berat kopi. Bukan ngopi cantik ala artis capucino lovely frappe dengan chocolate cream tapi ini jenis kopi orang tua. Kopi hitam aseli, kental, pekat dan manis. So pasti dengan kandungan tinggi kafein yang bikin saya rilex seharian.



Makanya waktu liburan ke bandung kemaren, saya sempatkan raga ini untuk bertandang ke Coffindo. Cafe tempat tersedianya kopi2 dari seluruh nusantara. Waktu itu saya nyobain kopi dari papua. Enak banget. Pait dengan banyak krim. Membuat saya terjaga sepanjang malam buat ngerazia sepanjang jalan dago bandung yang sensasional itu. Until midnight lewat banyak bok.

Saya udah mencoba berbagai jenis kopi. Tapi tetap yang paling saya suka tuh Kopi Kampung Djap Djempol. *tuh kurang kampung apalagi coba kopinya gue tulisin jaman baheula

Seriously, ini kopi harus selalu ada dirumah. HARUS. Saya jadi lebih hectic dan semangat kalo memulai aktifitas dipagi hari bareng kopi ini. Bener2 mood booster banget. Makanya saya nih *paling gabisa nolak dah kalo konco2 saya ngajakin ngopi. Gua jabanin. Apalagi kalo ada kafe baru gitu yang jenis kopinya macem2.

But still, tetep kopi item kental manis aga pait dengan goreng pisang keju dong ya bok bikin hari gue indah seharian wahahahahaha.

Disaat simpang siur tentang bahaya dan manfaat kopi sebagai nona yang selalu berpikiran positif berbie ga pernah tuh mikir kalo kopi itu membahayakan. Yang saya fokuskan jelas manfaatnya. Mau tau manfaat kopi? cek disini. Enak kan ya kalo kita suka ngopi trus dapat bejibun manfaat?



Yang lebih menyenangkan tuh *sebagai calon istri yang baik kita kan harus nularin dong manfaat kopi ini ke calon suami kita. Nah yang jadi masalah awalnya si Ken sok jual mahal gamau ngopi *well i know sebagai cowo dia unyu banget ga ngeroko ga ngopi. Tapi saya pun akhirnya berhasil mempengaruhi dia untuk suka kopi juga. Awalnya kopi2 cemen kayak kopi instan ala cappucino gitu. Lama-lama dia suka kopi item loh *nyiahahahaha ketawa setan

Kalo gini kan enak ya bok. Pagi2 bangun terus kitanya bisa ngopi bareng pake cangkir couple biar kayak di pelem2 gitu. 

Kalo kalian suka kopi apa? *kiss kiss



Perjanjian pranikah? Im on it.




Selain insha allah ga punya musuh dan memiliki banyak temen yang unyu dan care for me, hidup saya been soo blessed punya temen2 dunia maya yang super cerdas. Or so called womenpreneur *biarpun saya ga secerdas , sekece dan sesukses mereka gapapalah bisa kecipratan ilmu dikit2. Most of Working Mom dan ada juga yang FTM alias ibu rumah tangga. Ketemu dan sharing dengan mereka kemarin di forum gosipan kita2, yaitu tentang PERJANJIAN PRANIKAH. Is it important? Is it okey to protect us as working mom/or full time mother? 


So kita kadang email2an buat saling share. Karna walaupun kita full FTM dirumah, dont ever let your knowledge left behind. Jangan mau cuman melongo bodo drumah. Minimal saya harus aware dengan isu2 kek gini.  Nah dari chit chat bareng itu saya dapet cerita nih

"contohnya problem tmn gw, lakinya selingkuh terus( soalnya bukan cm skali ) akhirnya tmn gw abis kesabarannya balik ke rumah nyokapnya  tapi parahnya masa lakinya bilang gini, anak ga bisa sama lu, klo dbawa ke hukum juga pasti g yg menang, soalnya gw yg ngebiayain dy dr kecil ( in case, tmn ce gw ini mw anaknya ikut dy )
gilaaa ga tuhhh  lha org di seluru dunia juga tau kali, yang cari duit laki. ce kalo mao yah kerja, klo ga mao yah ga ada kewajibannya,

padahal temen gw ini sebenernya mao kerja tp mertuanya bilang gini, bole u kerja tp gajinya buat mamak mertuanya semua soalnya mamak mertuanya kan uda jagain anaknya 

bleh sekarang yang paling kasian anaknya, bapaknya kerja terus tiap ari, anaknya kan ga bisa ketemu nyokapnya  tinggal sama mertuanya tmn gw, ga ada kasih sayang orang tuanya , sedihh bener ngedenger dy cerita "

Atau ada lagi nih email dari teman saya yang pada akhirnya memantapkan diri buat bikin prenup agreement sebelum dia nikah. Awalnya dia gamau juga ngerasa ga penting bikin gituan. Kayak yang desperate aja sama marriage. But hey, in the future? who knows? siapa yang bisa jamin everything gonna be alrite?

gw pre-nup agreement juga nih sebelum nikah ama mantan pacar (suami gw skg)...
jaga2 klo ampe pas ud nikah nanti gue dimadu.ato suami gue nikah lagi...

soalnya ada bok...sodara gue....mreka sama2 start dari nol brg2....skrg si suami nikah lagi...dg alesan si istri tuh ga jaga badan(emg si istri nya gemuk)...ga perhatian ma rumah tangga....trus si suami bisa aja gitu suka2 nya nikah lagi....ksian nya kan mreka udh punya 2 anak yg bakal ikut si istri...gue ga tau tuh ntr mslh biaya2 gimana...sbnernya si suami n istri sama2 mampu sih..tp tetep aja kan nyesek di pihak si istri...

jaman skrg ya..hr ini manis2 blm tentu 10 ato 15 tahun lagi masih manis2....yah buat jaga2 aja kan..anything could happen IMO

Atau adalagi cerita miris lainnya

Ipar ak cow, pekerja keras, patuh sama ortu dan lumayan mapan. Nikah ama cewe yang so called "barbie" yang cantik, agak matre dan gabiasa hidup susah. Saat mereka nikah everything was fine. Dan memiliki seorang putri yang lucu. Kehidupan juga lumayan berkecukupan. Tapi si istrinya ini emang sbg cewe mulutnya aga tajem dan sangat demending. Egois dan "terkesan" menjauhkan ipar aq dr kluarga, JAdi kalo misal ipar ak ada acara kluarga or ngasih2 sesuatu sm mamanya, nah istrinya (or mantan istrinya ini) suka ngamuk ga jelas dan nuntut waktu harus slalu sma dia dan ikut kata dy.
Until one day, bisnis ipar ak berantakan. Hidup aga goyang dan beberapa aset disita bank. Gaya hidup mantan istrinya ini jelas dong gabisa ngikut lagi kayak dulu. and u knw wat, si mantan istrinya ini selingkuh dong sama mantan cowonya waktu dia kuliah dulu. Yang jadi masalah adalah rumah mobil dulu itu walau hasil kerja keras ipar ak tapi atas nama istrinya ini.
So mereka ngurus gugatan cerai aja karna tu cewe lebih milih sama mantannya. Dan hak asuh anak krn msh batita jatuh ke tangan cew itu pdhl jujur,, ngasuh anak aja gabener. Kesian bgt ipar ak. Dulu waktu sukses disayang, giliran lg susah ditinggal, diselingkuhin pulak.

Saya ga ngajarin juga buat putus asa, insecure atau ga yakin sama pernikahan. Pernikahan itu murni dan suci. Bener-bener harus dijaga dengan kepercayaan dan kedewasaan *tsaaaah bahasa gue Tapi in my humble opinion siapa yang bisa jamin hidup dalam 10 or 20 years later rumah tangga kita baik2 aja? even saat kita udah usaha maksimal? Trus gimana pembagian harta kalo kalo *amit2 ketok meja 3x deh kita terpaksa harus divorce atau bercerai?

Oke then. in worst case nya *amit2 lagi ya bok, bercerai. Gimana tuh rumah KPR yang udah dicicil bareng2 pas idup masih sama sama susah , anak yang udah dirawat sama2 hak asuhnya gimana kalo ternyata yang bikin kesalahan itu (selingkuh , kawin lagi etc) ada di salah satu pihak? sanksinya apa?

Saat hal ini saya utarakan sama Ken, dia setuju dan ngerasa yakin bisa ngejalanin perjajian ini. Termasuk diantaranya harus setia dan hanya boleh curhat sama dia dan dilarang lagi curhat sama lawan jenis (in my case saya punya banyak sahabat cowo yang biasa kita cerita2) kalo hangout blh, tapi curhat pribadi gaboleh *ngok

Dan sebelum nikah kan masing2 kita udah ada simpenan masing2. Rumah atas nama Ken sendiri dan tanah atas nama dia ada. Tabungan dia. Saya juga gitu. Nah itu dihitung sebagai aset pribadi yang ga masuk ke aset bersama.

Setelah membicarakan pembicaraan yang sangat alot dengan calon suami saya dan kita berdua juga ngobrol sama ketua KUA kota pontianak (kita kerumahnya waktu itu), kami mengambil keputusan untuk tetap membuat Prenup Agreement diatas materai sebelom kita nikah dengan poin2 yang insha allah ga zolim dan ngelanggar norma agama dan pidana.

1. Poin yang menjadi issue JELAS SANGAT MUTLAK adalah soal kesetiaan dan perselingkuhan serta pernikahan siri (yang mungkin saja bisa terjadi dimasa depan kalo laki lo udah mapan) itu kita buat sanksi2 nya. Peselingkuh bisa kehilangan 100% hak asuh anak dan bisa kehilangan 70% hartanya apalagi kalo sampe milih lari sama selingkuhannya dan ngancurin rumah tangga (bisa jadi kadung cinta,dipelet,etc). Loe selingkuh? kalo sampe cere jangan harap dapat hak asuh anak.

2. Hak asuh jatuh ke tangan ibu kalo anak masih batita. Sisanya sang ayah tetap harus menanggung biaya buat anak apalagi kalo disini ayahnya yang selingkuh. For the rest of his/her life.

3. Sebelum nikah (kalo) kita masing2 udah punya usaha sendiri, dalam bentuk tabungan, aset, stocks. Nah kalo terjadi apa sama pernikahan ini, itu dibagi masing2 (bukan dibagi dua) sesuai aturan berlaku. 

4. KDRT juga dibahas. Kalo sampai terjadi KDRT dalam rumah tangga (dan terjadi terus menerus) gimana pengaturannya dan apa pengaruhnya sama hak asuh anak dan harta yang udah kita perjuangkan sama2.

Nulis postingan ini, pasti akan ada emak2 soleha atau skeptis , bilang kalo perjanjian semacam ini tabu/haram dll. Please sebelum skeptis dan nyinyir take a look disini dan disini untuk tau hukumnya dalam islam. 

Believe me, honey. Saya hanya mencoba realistis aja ya.. Kita wanita, perlu perlindungan juga buat pernikahan kita dan especially diri kita sendiri. Begitu juga suami. Insha allah dengan niat yang baik preenup agreement ini bener2 ngelindungin kedua belah pihak dimata hukum. Dan ini pilihan saya.

Saya sangat sayang calon suami saya. I trust him. I loved him so much.  Begitupun dia berjanji dan akan terus setia sampai mati. Dan insha allah dia orang yang menepati janji. Tapi bukan berarti kita ga siap sama kemungkinan terburuk. First of all, semoga semua pernikahan kita sakinah, mawaddah , warrahmah sampai maut memisahkan. Insha allah.
Kiss. kiss :*



 

NonaSunda Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang