Menikah dengan sahabat saya sendiri?

*nyetel Boyzone dan MLTR di youtube
.........
*khusyuk
..........
*nyeruput kopi kental hitam.. sedapp..
.........

Capek selesai bersibuk-sibuk ria dengan ngurusin bahan kebaya. Udah kelar bikin postingan tentang liburan   saking banyaknya yang mau diceritain dan banyaknya poto-poto narsis saya jadi bingung mau pake foto yang mana. =))

Mungkin tergantung moodnya kali ya mau nulis apa. Saya lagi pengen bahas sesuatu nih. Saya lagi pengen bahas tentang si Ken ini. Nama aslinya bukan Ken sih ya =)). Jadi ceritanya sejak 2009 pria ini udah sahabatan sama saya sampai sekarang.

Kadang-kadang kalo dipikir ampe ga habis pikir kok ya saya bisa ya tiba-tiba sekarang nyiapin semua Wedding Preparation trus niat buat nikah terus nikahnya sama dia pula? =))
Sama dia??? Temen saya kalo shoping, maen game, orang yang suka saya siksa dengan kecerewetan saya? yang suka makan kuliner sampe kekenyangan dan kentut udah ga malu2 dan jaim lagi???!!
Sama dia ?! 

Ampun deh. malah bisa jadi nikah sih ini gimana ceritanya siiih????
Terdengar sadis memang tapi itulah yang terjadi. Saya tau nikah memang bukan buat permainan. Tapi ngebayangin nikah sama dia tuh seperti nikah sama Abang kandung sendiri. Sahabat yang udah kapan tau jalan sama kita =))
Yang tau kentut2nya saya. 

Dimana kalo kata orang tuh udah ga ada rahasia diantara kami. Saya bisa cerita apapun dalam sudut pandang saya sebagai sahabatnya. Saya yang bisa dengan santai ngomong sama dia kalo saya naksir kaka kelas minta comblangin pula waktu itu. Saling olok. Udah jadi keseharian kami.


2015 awal adalah titik balik dalam hidup saya tentang jodoh dan "get merried" 
saya bilang sama Ken kaya gini :

" Eh, saya rencana 2015 disuruh papa nikah ni. Kira2 kamu gimana? kalo memang kamu masih mau ngejar impian2 kamu, mau fokus kerja. kita tetep sahabatan ya. Tapi kita sama2 ikhtiar cari jodoh. Kamu juga jangan marah ya kalo saya deket sama orang and cari yang serius. Kita sahabatan tetep, kan? sekalian cariin cowo buat saya ya. kamu kan tau gimana2nya saya. Trus tipe2 saya yang kayak gimana " Ujar saya sambil bercanda. Misalpun gajadi nikah. Rugi dong kehilangan sohib kayak Ken ini. Anaknya asik sih. But, i mean it. Itu sekalian serius. 

Dia diem aja sih. Sambil senyum. Ga lama ngomong sama emak bapaknya tuh dia ternyata. Abis dapet restu langsung dia ngomong gini :

" Udah. Gausah bawel mau cari2 lagi apaan. 2015 saya lamar kamu. Sebelum 2016 kita udah nikah. Saya udah ngmg sama mama papa saya. Mereka ngerestuin. Dah. Seneng kan? :* "

Bok, saya sih sok cool aja *padahal dalam hati jejingkrakan. Berarti kan saya ga perlu taaruf2an lagi sama orang lain. Yang ada ajalah. Trus saya pikir, ini cowo oke juga kalo jadi Husband. Ngertiin saya. 

Tapi kalo saya ke dia, dia itu lebih "ngemong" kalo jadi cowok. Saya yang suka gatau diri ini emang hobinya bikin hidup dia pusing.

Aduh. kadang-kadang suka ngerasa egois dan ga adil ya. Mana tu anak sabar banget lagi ngadepin tingkah kita yang sebagai cewek ini sangat menyebalkan manja banyak maunya suka marah tanpa sebab suka nyiksa :( kita?? gue aja kali :(

Sebagai cewek biasalah ya kita berantem kecil-kecilan karna saya menganggap Ken tidak memahami saya dan hal-hal kecil yang saya anggap penting.

Tapi kadang suka mikir ga sih? Dia yang tetep usahain apapun everything.. anything.. buat saya bahagia. Even pas ujan lebat atau jarak sanggau - pontianak 5 jam perjalanan dengan jalan yang super jelek itu , berangkat pas pulang kerja , hari jumat sampai ke kota pontianak saat tengah malam? Cuman supaya besok sabtunya bisa nemenin saya kemana-mana. Padahal kebayang ya gimana capeknya. Mana load dia dikantor pasti gila2an.

Mikir? kadang saya lupa buat mikir so bego of me. Begitu banyak hal besar yang dia lakukan yang saya anggap kecil. God, when can i growing and being mature? 

Dia yang mati-matian nabung buat seluruh whole wed - prep thing. Buat seluruh rencana nikah ini. This guys really meant it everything that he said :') and i just not smart enough or so damn stupid didnt realized :') 

Kadang juga saya masih mikir, apakah semua hal yang isinya "menguji kesabaran" dia itu masih penting? kurang sabar apalagi dia? 

Lucu ya kalo di flashback apa yang udah kita lewati sama-sama. Kamu. Saya. Temenan sejak lama. Walaupun kesannya "maksa". Dan kita, sejak pertama kali kamu nanyain soal kacang hijau yang dibawa pas ospek. Dan diantara belasan cewek2 sekelompok ospek kita itu, kamu nge sms saya. 

Abis itu kita tuker2an mp3 Ronan Keating dan lagu2 slowrock. Trus kita bikin akun game di game RO dan hunt musuh bareng sampe akun saya bisa "dewa" nah itu maen game nya sama siapa coba yang ngajarin? 
Gara2 kacang hijau dan kayu pas ospek... Ga akan ada yang pernah menyangka bisa sejauh ini sekarang.

Saya tau menikah mungkin bisa jadi salah satu keputusan terbesar dalam hidup di dalam pemikiran wanita sok urban seperti saya ini. We're young. But we take all those risk because we know we could handle everything. Karna apa? we're bestfriend ! And i dont mind to married my bestfriend, though.

Saya ga keberatan kok, nikah sama sahabat saya hahaha...
Soalnya saya kan nyari temen hidup. Yang nemenin saya sampe tua. Bukan nyari pemimpin, imam, kepala keluarga yang mungkin kesannya bakal ngatur, mendominasi dan seenak jidad karna ngerasa laki2 itu ego nya gede harus diturutin. Gak gitu.

Saya cari temen idup buat susah senang sama-sama nemenin saya sampe tua *mati masuk surga amin. Biar kalo nangis ada temennya. Solat ada temennya. Ngaji ada temennya. Ngakak ada temennya. Boker ada temennya Ampe tua. 
Itu aja kok.

Saya tau. Sangat tau. Kita masih sama2 hijau. Kehidupan rumah tangga itu ga mudah. Saya aja kalo mikir suka ngeper takut juga. Takut gabisa sabar dll. Mana umur kita sebaya lagi. Pasti bisa aja kita ribut karna saya ini *udah kecil, jelek, pecicilan, gamau kalah pasti sering bikin kamu kesal. Rumah tangga itu lebih kompleks dan pasti ribet banget dari pas cuman pacaran or maen2. Tapi saya yakin, kita kan Team Club. Partner. Biar sama2 dodol tetep kompak peace and gahul yegak?

Jangan bosen dan capek ngebimbing saya ya. Sabar terus sama saya ya. Terus setia kayak dulu. Kita sahabatan tapi ga ada juga yang nyaingin sayangnya kita berdua *haelah Soalnya sama kamu itu berasa punya abang kandung deh. Gini2 Berbie kan butuh bimbingan *agar tidak tersesat didunia yang fana ini =))

Saya ada lagu buat Ken nih. Sebagai ungkapan cinta kasih berbi sama Ken. :*



Makasi ya, nong ..
My future husband. Yang selalu dan selalu mencoba membahagiakan saya. Walau saya kadang ga sadar. 
Terimakasih, My partner in crime. Atas semua canda tawa yang pernah kita lewati. Terimakasih ya udah mau sabar jadi sahabat saya for all these years ;")

Terimakasih pengertiannya atas semua sikap childish saya. Trust me. i try so hard just to grow up. Saya belajar disini buat jadi calon istri yang baik kok. Belajar untuk memandang semua hal dengan cara yang dewasa dan wise. Sama-sama belajar ya, partner !

Best partner in crime and best friend, forever. Until our last breath. We're TEAM rite? i love you :*





25 Comments:

  1. So sweeeetttt

    Jadi inget sama sahabat lama aku yang ketemu nya pas mos SMA dan insiden nya itu gegara ak keseringan nanya jam ke dia


    sayangnya kami sudah beda arah sekarang. Walapun masih sering chat sih hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk dasar keliatan ni anak ga bawa jam pas MOS. etadi siapa tau jodoh tauk

      Hapus
  2. Cie, mbak. Semoga jadi keluarga samara deh yak :")
    Enak banget nikah sama sahabat sendiri :D

    BalasHapus
  3. Terus jangan nunda-nunda untuk segera punya mongmongan kak, sumpah seru banget kalo ada buah hati :D .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin Amiiin izaz kalo dikasi mah saya ga nolak. :*

      Hapus
  4. wah selamat ya mbak.. kayaknya seru tuh nikah sama sahabat sendiri. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin mohon doa ya. Seru sih kayaknya. Ini udah tau kentut2 nya kita ujug2 malah nikah hahahaha

      Hapus
  5. saya malah gak terpikirkan tentang hal itu, dulu sempat mau menikah,tapi sayangnya perjodohan memisahkan kami dan hingga saat ini saya masih susah move on,ada beberapa wanita yang deket,tapi sayanya cuek,entah apa yang saya pikirkan saat ini :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yahh... mas harus tetep semangat. Namanya jodoh udah diatur. Mungkin memang masih ingin mencari yang terbaik ya mas. Kan ini perkara seumur hidup ya

      Hapus
  6. wihh selamat ya mbak, menikah apalagi sama orang yg udah lama kenal banget sebagai sahabat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin. Makasi ya. Mohon doa supaya acara kami lancar

      Hapus
  7. kereeen jarang banget lho yang ampe nikah sama sahabat sendiri :) so sweeeet :D

    BalasHapus
  8. sempat terfikir menikahi sahabat, krn pacaran dg ini itu tdk ada yg lebih mengerti kita. haha, tapi jangan sampek sahabat jd pilihan terakhir ya, krn dia jauh lebih berarti dr itu... klo bs jd pilihan pertama, why not? semoga samawa ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. insha allah... makasi ya say, saya juga deep inside masih harus banyak belajar nanti di marriage life. mohon doa yaa

      Hapus
  9. hai Euis, it's been longggg time since the last time saya main main kemari hihihihi cium duyu ahhh *cupp* dan tau gak sihhh saya juga lagi merasakan hal yang sama dengan hubungan dirimu bareng Ken ini. rasanya seneng banget yah nemu seseorang yang bener bener serba 'click' hahaha tar deh kapan kapan saya juga nulis2 tentang dia. semoga weddingnya lancar yahhh bikin anak sebanyak banyaknyaahhh. banyak anak banyak rejeki wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaak inggitttt i missyou so bad. Bertahun deh rasanya jrg maen ke blog mu karna kemaren sibuk kerja. Really is. Click dan kompak buat ngejalani hidup di dunia yg kejam ini,git. Itu udah cukup bagi gue hahahahah. Amiiiin. Buset dah anak banyak asl rejekinya ngikut hayok ajalah. ditunggu postingannya yaa

      Hapus
  10. Saat ini kisah menikahi sahabat,,,, terjadi pada diriku sendri, because only him can waiting me,many years,He never play with other women,so i trust him,,,i believe He is my True love.,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. huaaaa, rista. You so get me rite. I know rite. Cuman dia yang mau nunggu dan sabar sama kebodohan kita rasanya. glad to hear u find someone like him :)

      Hapus
  11. Ken aka tole *bkn nama sebenarnya, dia ini temen aku dari smp. Hahaha.. Jd, paling nggak cukup banyak yg aku tau ttg si ken. Terharu dan bahagia liat tole dpt istri seperti eulis setelah baca tulisan ini. Emang ya apa yg kita tanam, itu jg yg kita dapat. Si tole mah org nya sabar n baik bgt, he is one of my best friends! Even we have a little same face hahahaha...
    Aku berdoa semoga Tuhan memberkati kalian dan melancarkan rencana kalian kedepan ya.. Amin... 🙌🙌🙆🙆

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaaaa fikoooooo !!! Iya tole srg crita tentang gimana kalian jaman dahulu kala. :p wkwkwkwk makasih ya fiko kembaran tole. doakan kami ya. amiiin. amiiin. smg fiko segera menemukan belahan jiwa juga yaa. amiin

      Hapus
  12. so sweeettt mbaaakkk..
    senengnyaaaaa..
    :D

    BalasHapus

 

NonaSunda Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang