Nomophobia (kecanduan pegang HP) kamu termasuk? Gue sih iya.

Barusan tadi gue abis nonton ulasan di TV tentang Nomophobia. Ih kok pada belum tau sih. itu loh orang yang udah kecanduan gadget ampe lupa kalo disekitarnya *ada nenek2 kejepit tronton masih ada teman-teman yang ngajak ngobrol, ada ortu yang ngajak becanda, ada suami yang anteng *haus belaian duduk ngajak cerita2.

Yang lebih gaswat lagi ternyata fenomena ini bahkan udah mewabah nyaris ke seluruh dunia, dan Indonesia tuh termasuk 3 besar pengguna dan pecandu gadget masuk kategori lumayan parah. 

Ngeri juga ya. Abis gimana dong. Aku dan gadget ku sudah menjadi sahabat baik sih kaka. Sukar untuk dipisahkan *jedukin kepala ke tembok Yang lebih galau lagi masa tadi kan saya googling lah apa sih ciri2 nomophobia, dan aku merasa *tertampar karna ada sebagian ciri-cirinya didiriku 

Ciri-ciri emak2 atau gadis2 yang telah terserang Nomophobia :

1. Badmood ketika tidak ada signal atau internet di dekat anda.
Mak. Ini gue banget. Kalo sinyal wifi dirumah mulai ngadat dengan sigap akika langsung ngomel2 ke 147 CS-nye indihome. Kalo dijalan, ga ada sinyal karna kuota habis, biasanya minjem hp ken buat online. Absurd juga kalo dipikir kekadang. Bener-bener penting sinyal inet buat saya.

2. Panik jika gadget tidak pada gengaman anda.
Ih,, apalagi ini. Malah suka parnoan loh. Misal lagi abis makan dimana gitu. Trus keingetan "eh hape tadi tinggal di meja ga ya?" trus langsung dengan heboh setop dan meriksa tas dan bernafas lega gitu tau hapenya ada disana. Harganya sih ga seberapa itu hp. Tapi koneksinya ke email. blog (tempat akik dapat recehan), dan kontak2 line temen kan pada disitu semua.

3. Gemar selfie, update status, change display picture anda tiap jam/menit
Nah. Finally *elap jidad. Ini gak termasuk deh kayaknya. Kalo di BBM paling males mw apdet atau change display picture. Trus selfie? sebulan sekali aja jarang banget ya biasalah namanya juga lagi jerawatan sadar diri umur udah males mau selfi. Ga sempat dan nyadar ih beungeut aing teu cantik aisiah. 

4. Membawa gadget hingga ke kamar mandi
 Masya Allah. Pelis ini aku seperti ditelanjangi :( ini iya kadang2. Kalo pagi2 suka ngecek berita2 di twitter sambil *you know what i mean lah ya. Ngejogrok dengan santainya memenuhi panggilan jiwa dan mencari inspirasi. Trus ngebuka line gengges ngeliat hosipan apa aja tadi malam. 

5. Tidur dengan ponsel di samping anda.
 Ini malah sudah menjangkiti saya dan Ken. Kalo lagi ga ngecas hape udah pasti kita ga jauh2 dari hape. Saya liat apdetan di Mommiesdaily , si Ken ngetag game COC. Yah bisa dibilang dua-duanya kalo bobo ga jauh2 dari hape. Sepertinya ini harus dirubah sih. Walaupun ada atau ga ada gadget kita bisa tetap cerita dan gosip sebelum tidur tapi bahaya juga ya bok radiasinya.

6. Siap sedia Powerbank atau gadget cadangan karena baterai anda tidak boleh menipis.
Nyiahahahaha. Kalo yang ini bisa dengan bangganya nunjuk2 suami. Dia kemana-mana bawa PB tuch. Akik sih cuman tukang minjem tapi yang paling banyak ngabisin batere gadget ya pastinya saya *digeplak emak2 seblogger. Ken sih wajar butuh PB dia kan mobile keluar kota. Lah saya? *krikrik *ilangsinyal 
  
7. Hal utama ketika bangun tidur apalagi kalo bukan mengecek gadget anda.
Nah yang ini ayo ngaku. Eloh. Eloh. gueh. Kamu dan dia pasti langsung ngecek gadget. Minimal ngeliat bangun jam berapa. Trus ngecek ada ga email masup. hahahaha. Bangun tidur bukannya baca doa malah ngecek gadget ya kan? 

8. Tempat-tempat berlogo WIFI tersedia menjadi tempat favorit anda.
Ini alhamdulilah kalo hal2 kek gini saya masih waras. Nyari tempat ngopi asal kopinya kopi asli , tempatnya cozy, asik buat ngobrol ga perlu ada wifi juga gapapa. Ga masalah. Dan bukan termasuk wifi hunter. *yaiyalah orang eyke pecandu kuota *digeplaklagi

Dari 8 ciri2nya, fix 6 ciri nomophobia ada pada diriku kakaaa. Wah, ini juga lumayan warning buat saya. Gimana ya. Kerjaan emang tiap hari ngadep kompi. Kadang-kadang nulis artikel, kadang jualan kalo lagi mood. Kadang bikin surat. Tapi kalo kecanduan gadget sih emang iya. Hape tuh ga bisa lepas.

Sebisa mungkin besok2 kalo dirumah mau kurang2in ah maen hapenya. Minimal biar bisa ngobrol lebih banyak sama orang rumah. Biar bisa lebih quality time sama suami. Memang ya kadang teknologi kalo ga dipake bener, it will kill our REAL social life. I mean, yang REAL kayak ngobrol face to face sama sahabat2 kita. Bukan sekedar ngepost lagi makan dimana, foto menu, foto eksis bareng sahabat. Tapi kualitas kebersamaannya gimana?

Bahkan yang gue dengar, ada juga orang yang hidupnya sebenernya kesepian dan gapunya temen even buat tatap mata ngobrol tapi kelihatan punya banyaaaaak banget lawan bicara di chat dan sosmed. I think that's so sad. 

Ada suatu saat kadang, gue rindu kehidupan dulu tanpa gadget. Anak2 kecil pada maen keliaran diluar rumah. Panas-panasan. Berantem2an. Tapi aktif dan memang bener2 bergaul AS HUMAN. Sama manusia. Bukan virtual atau gadget.

Sepertinya udah boleh nih gue diet gadget. 

Kamu udah kecanduan gadget juga? ayok, ngopi sama saya.  

10 Comments:

  1. mungkin saya juga termasuk. rasanya ada yg aneh kalo gak pegang HP. bangun tidur nyarinya HP. bingung kalo HP ketinggalan. haha
    oh iya, kalo boleh, bisa minta folbacknya? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mas hanan. saya juga gitu. oke siap di folbek :)

      Hapus
  2. hidup tanpa gadget itu hampa hehe

    BalasHapus
  3. kayaknya beberapa gejalanya aku kena deh...
    eh nggak kak kayaknya semua

    tapi bukan emak emak atau gadis nih wkwkwkwk

    BalasHapus
  4. Wah aku nomophobia juga ternyata hahaha

    BalasHapus
  5. Semenjak berjualan online jadinya terserang nomophobia, hehehe

    BalasHapus

 

NonaSunda Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang