Secangkir Kopi Aming

Kadang kalo kita nge compare idup kita sama orang lain ya memang ga akan ada habisnya.Kita compare hidup kita, Gaji kita, Kerjaan kita dan semua standar hidup kita ke orang lain bisa jadi pisau bermata dua. Alih-alih membuat kita termotivasi, yang ada bikin kita SAKIT JIWA karna masalah kecil yaitu GAK PANDAI BERSYUKUR.

Di tahun pertama pernikahan gw ini (gila ya msh segede upil banget umur pernikahan gw) gw udah dihantui dan bermimpi dengan banyak target hidup yang sebenernye belum urgent dan belum penting.

Gw jadi ingat kisah mama dan papa gw yang ngontrak rumah di gang belitung. Rumah petak ukuran sangat sangat sederhana sehingga susah selonjor itu lah gw tumbuh sampai umur gw kurang lebih 2 tahun.

Sempat numpang dirumah nenek, sempat nayri recehan koin (actually bener-bener nyari recehan koin) di dipan dan selipan pintu rumah buat nambahin beli beras. Itu bener-bener kejadian sama orang tua gw.

Dan dibandingkan kehidupan gw sekarang yang jauuuuuuh super enak daripada mereka gw bisa-bisanya galau dan ga bersyukur. Semua ngerasa kurang.

Dari sana buat gw berfikir. Bahwa kadang kita itu suka GAK BERSYUKUR. We see people kok happy dan kek ga ada beban idup. Maybe kita ga tau dia deep inside juga pusing mikirin emaknya kena cancer? Kita liat orang kok berlimpah de el el semua gampang deep inside kita ga tau kalo ternyata anaknya pecandu narkoba dan musti bolak balik bilang ke orang-orang kalo lagi kuliah di luar negri padahal mah masih di rehab?

Pernikahan gw yang masiiiii seumur jagung dengan anak yang masi kecil gw rasa ya wajarlah ya kalo masih belajar idup. Masih usaha ngatur semuanya supaya suatu saat kita bisa mandiri.

Dan perjuangannya ga mudah.

Gw pernah denger ibu2 nyinyir bilang kalo punya mantu, kudu yang tajir (anak dia cewek) dan dengan sengaknya bilang "hidup ini realita" realita palak lo. Laki2 tajir juga hati2 ya bok milih bini. Kalo mak mertuanya kayak elu yang terima beres, terima tajir mata duitan padahal tong kosong mana mereka mau.

Jadi intinya, ga ada yang instan. Mau cari tajir? ada sih. LAKI ORANG ! hahahaha. Ya anak lu suruh jadi pelakor aja biar ketiban instan dapet laki matang dan tajir yegak. Yang gw liat justru laki2 tajir itu juga ngelewatin jatuh bangun yang berdarah-darah menuju sukses itu which is itu pasti didampingin istrinya. Ada sih emang laki muda yg tajir (tapi harta orang tua)

Sumpah gw najong deh kalo ketemu emak2 model begini dari dulu. t**k banget dah.

Lah ini kok gw jd ngomongin ibu2 matre sik?

Okeh jadi back to topic tulisan gw yang gajelas ini. Intinya bahwa mungkin boleh lo jenuh, boleh lo penat dengan semuanya. Ngerasa idup stagnan. Tapi kalo lo mau coba lihat jauuuuh lebih dalam, ternyata kehidupan lo itu, kehidupan yang banyak orang impikan.

Punya badan yang sehat.
Punya anak sehat sempurna.
Punya penghasilan.
Punya tempat berteduh.
Mau makan tinggal makan.
Ga punya utang sekeliling pinggang.

Dan ternyata...
Banyak hal yang lupa lo syukuri..  

2 Comments:

  1. Aku suka baca postingan2 km tp baru ini komen. Cerdas jujur dan blak blakan dan lucu juga. Kamu pasti wanita yg periang dan cerewet hehe Boleh lah sekali kali bahas tentang finansial planning dr kacamata IRT dan sudut pandang kamu. Oia aku ada kirim email ke nonasunda. Nanti dicek ya.

    BalasHapus
  2. hai fadhli terimakasi telah menjadi pembaca di blog gw. bahas finansial planning nanti deh di konsep dulu haha. oke.

    BalasHapus

 

NonaSunda Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang