Perjalanan Mencari RUMAH di Pontianak (part 2)

Baca part 1 nya disini

Lo percaya gak kalo dalam mencari rumah itu jodoh-jodohan? Rumah itu sama dengan JODOH. Kadang lo udah ngerasa yakin tapi tangan Tuhan mengarahkan ke jodoh yang sebenarnya. Dulu gw gak percaya hal tersebut. Tapi sekarang gw mengalami sendiri.

Lo akan kaget sendiri gimana Tuhan mempertemukan dengan sebuah solusi. Yang sesuai budget lo dan sesuai dengan niat awal lo yang gamau lama-lama ngutang KPR.

Jadi cerita gw di postingan sebelumnya bahwa gw udah booking 1 unit ditempat yang menurut gw, gw jatuh cinta sama lokasi nya dan setidaknya tanahnya agak luas dibanding tempat-tempat yang dulu gw survey.

Tapi dalam hati gw terus mikir. Setiap hari gw ucapkan dalam doa. Kredit KPR ini memang murah. Perbulannya okelah tercover. Makin lama makin kecil nilainya karna kan bunganya flat tapi gw nyicil selama 20 tahun.

Tapi 20 tahun ngutang KPR itu bukan waktu yang sebentar.

Gw bisa mempersingkat waktu cicilan KPR gw menjadi 15 tahun dengan DP yang lebih besar. But, still. Gw tetap kena biaya akad yang gak sedikit yaitu 9jutaan.

Dan sebesar apapun DP gw diawal tetap gw paling banter kena 10 tahun nyicil.

"ah.. gapapa nyicil kan lama-lama kerasa dikit uang segitu."

Tapi gw gak dididik seperti itu gaes. Gw diajarkan untuk sebisa mungkin menghindari hutang justru gw diajarkan memperbanyak aset. Bokap gw ngajarin lebih baik kelaparan dan makan pake garem daripada berhutang. Apalagi berhutang ke bank yang bunganya bikin lo rugi. Sampai puluhan tahun pula. Terserah buat lo yang udah ambil KPR 15 tahun or 20 tahun. Tapi gw gak kebayang dalam waktu selama itu nyicil ga lunas-lunas.

Hingga suatu hari ada orang yang menawarkan rumahnya. Beserta tanah yang lumayan luas 9x21. Rumah sudah dibangun dengan cara over kredit. Sisa angsuran hanya 6 tahun lagi. Tapi dia meletakkan harga yang sangat tinggi.

Jumlahnya dua kali lipat dari tabungan gw. Gw kemudian survey. Dan insting gw kemudian bermain. Hal-hal dibawah ini sengaja gak gw sampaikan sama si penjual. Karna ini nilai plus bagi gw. Gw ceritakan disini supaya bisa jadi pembelajaran buat para pencari rumah untuk menetapkan standar rumah seperti apa buat lo tinggali.

Lokasi : Lokasinya lumayan. Gak rame dan gak crowded tapi gak jauh2 juga dari pusat kota. Akses kesana bisa masuk mobil. Kanan kiri udah ada warga. Lingkungannya adem. Banyak pepohonan. Ada sungai nya juga didepan komplek. Sekitar 5 rumah dari rumah gw, ada mesjid. Jalan depan komplek sekarang lagi diaspal hitam.

Kualitas bangunan : Rumah ini kisahnya seperti ini , jadi si pemilik rumah ini sebut saja namanya Bu Bunga, membeli rumah di komplek ini dengan niat untuk dia tinggal permanen. Jadi sejak awal pembuatan rumah dia udah request pondasi dan bangunan terbaik. Beda sama tetangga-tetangga di sebelahnya. Itu bisa gw liat dari pondasi depan rumah tetangga kanan kiri udah pada rapuh dan melengkung tapi Rumah ini beda. Bentukan plafon depan rumah begitu kokoh ditambah dengan teralis besi. Teras depan sudah di renovasi dengan keramik.

Masuk kedalam, gw cek tinggi plafon dengan lantai. 4 meter. Itu artinya rumah ini sejuk. Gw cek kamar dan kualitas keramik (rumah ini sudah berusia 4 tahun tapi keramik ga ada yg retak atau miring) Bu Bunga ga pernah menyangka bahwa kemudia ternyata mertuanya beliin dia rumah di siantan (cash) sehingga rumah ini kemudian tak berpenghuni.

Dengan keadaan sudah full teralis. Ditambah bagian belakang, Wc dibuat terpisah dengan kamar mandi. Dengan pondasi bagus cakar ayam. Tinggal nanti gw melanjutkan pembangunannya.

Tetangga : Sebelumnya gw cek ibu-ibu disebelah rumah gw yang saat itu gw liat anaknya usia sekitar 7tahun sedang main air. Gw tanya gimana akses air ? lancar pake mesin dengan sumur bor dan filter penyaringan (gak heran. rumah ini dekat sungai soalnya) gw tanya ibu disini pernah banjir gak. dia jawab selama 4 tahun dia tinggal disini gak pernah sekalipun banjir. Gw cek tanahnya juga. Bukan gambut.

Overall rumah ini worth it. Tapi dia pasang harga tinggi juga. Wajar. Dulu ibu bunga DP nya aja 25 juta. Angsuran udah sekitar 42 juta. Dia udah renov tambah pondasi belakang keluar uang sekitar 30juta.

Dan penawaran dia ga masuk budget gw. Gw naksir. Kemudian gw sebutkan nominal tabungan gw (yang kalo dia setujui sebenarnya dia rugi) gw bilang uang gw adanya segitu buat over kredit. Dia gak mau. Rugi saya. Saya udah hampir keluar 100 juta buat rumah itu.

Yasudah. Gw tingalkan pesan kira-kira isinya begini

" Mba Bunga, saya adanya dana segini kalo memang mau berarti rumah ini jodoh saya."

waktu kemudian berlalu. Seminggu kemudian Ibu Bunga menghubungi gw dan mengiyakan. Gw kaget. Ternyata setelah gw telusuri Ibu Bunga habis kena musibah hutang harus ganti biaya pengobatan mertuanya yang sakit (dan baru meninggal). Dia juga ngeluh sekarang dia udah gak kerja lagi. Ini rumah udah gak begitu jadi prioritas dia buat diperjuangkan. Mana dia nyetor lagi tiap bulan kan. Sedangkan dia udah ga kerja. Dia juga kena tagihan kartu kredit yang lumayan banyak untuk pengobatan mertuanya. Dia udah pusing mikir tiap bulan kudu bayar angsuran rumah itu lagi.

Singkat cerita atas tawar menawar yang alot deal sesuai jumlah tabungan gw yang hanya seharga setengah harga dari penawaran ibu bunga. kita kemudian ke bank dan mengecek kebenaran surat dan keabsahan rumah ini. Bahwa memang benar rumah ini atas nama Ibu Bunga dan dia udah mengangsur sebanyak sekian kali tanpa menunggak dan rumah ini sudah diangsur selama 4 tahun dan hanya sisa 6 tahun lagi sebanyak 1juta perbulan kemudian LUNAS.

Entah bagaimana gw harus mengucapkan syukur. Ini jauuuuuh lebih baik daripada harus mengangsur 20 tahun. Dengan keadaan rumah yang sudah mantap sudah setengah renov dan tanah luas hampir 1 kavling.

Dengan lokasi adem dan asri ada sungai dekat dengan mesjid.

Dan betapa rejeki, jodoh, rumah dan hal hal kek gini itu udah Allah atur.

Perjalanan Mencari "RUMAH" di Pontianak (part 1)

"Liburan perlu? PERLU. Tapi sebelum lo liburan keliling dunia dan lo udah berkeluarga, LEBIH PERLU siapkan untuk punya rumah sendiri. Sekeren apapun liburan lo, se-vitamin-sea apapun laut yang lo kunjungi, tetap juara RUMAH SENDIRI. Karna pada akhirnya sejauh apapun lo pergi, tetap Baiti Jannati. Syurga itu ada dirumah MILIK LO SENDIRI" --- Quote dari siapa gw lupa --- tapi selalu gw ingat


Entah siapa yang bikin ini quote dan gw juga lupa baca dimana, yang pasti quote ini secara ga langsung masuk kedalam otak dan pikiran gw. Dan memang masuk akal. Kapanpun lo bisa liburan. Maskapai penerbangan makin banyak dengan harga bersaing. Ditambah lagi kadang harga promo dari situs liburan bikin sebenarnya biaya travelling itu murah. Beda sama properti !

Lo gabisa liburan taun ini, ga masalah. Tapi saat didepan mata lo ada properti murah, dan lo NUNDA buat beli padahal dana ada, maka lo RUGI. Kenapa? karna ga ada satupun nilai properti itu turun. Makin taun makin naik. Apalagi kalo lo dihadapkan sama orang yang jual properti itu dia jual cepet, karna butuh uang, dan gak lo beli, maka merugilah engkau. Setidaknya itu yang diajarin bokap gw.

Jadi tahun ini, januari 2018, gw membuat sebuah keputusan besar didalam hidup gw. Yaitu memiliki rumah. Panjang sebenarnya perjalanan gw mencari rumah ini. Dan akan gw ceritakan....

Pontianak. Sebuah kota kecil dimana gw tinggal. Ini adalah tahun kedua pernikahan gw dan Ken. Sebenarnya keinginan memiliki rumah udah ada sejak awal gw nikah. Tapi susah punya suami yang kurang begitu paham investasi atau ga peduli pada investasi. Dia berpikir bahwa dia udah ada tanah dan rumah (which is itu ditempatin ortunya) dan dia berpikir gw juga udah punya rumah (which is itu rumah ortu gw) dan "sebenarnya kita ga perlu rumah."

Gw bersyukur sejak kecil gw dididik untuk jeli melihat peluang. Pikiran kek gitu gak masuk di otak gw. Saat jokowi wara-wiri membangun beberapa jembatan di Kalbar ini gw udah membatin, kelak properti akan berkembang dan kota ini akan menjadi besar. Gw harus cari rumah dari sekarang. Gw kemudian melakukan riset.

Gw riset harga properti mulai tahun 2014-2016. And you know what? 115jt - 125jt - 130jt dan terakhir akhir 2017 harga rumah type 36 (dengan lahan yang gw gatau kenapa makin taun makin dibuat sempit) sekarang bersarang di harga 140jt an.

Gila. akhir 2017 aja harga rumah 140jt-an itu lahannya juga ga gede-gede amat. Kurang dari sekavling. Dan semua agen properti gw cek, semua kasi embel-embel booking sekarang. 2018 harga naik.

Gw gak masalahin booking2an nya men. Tapi kenaikan properti ini jauh melebihi kenaikan gaji lo lo pade. yang artinya even kalo lo simpan uang tabungan lo di reksadana, dan itu naik melebihi inflasi, tetep kalah ama kenaikan rumah dan properti ini.

Itu artinya, klo lo ngerasa aman punya dana besar yang lo simpan di reksadana karna bisa aman dari inflasi dan posisi lo belom punya rumah pribadi maka lo BEGO. Atas riset itu, gw kemudian membicarakan hal ini ke ortu gw dan ke suami.

Tanggapan emak gw : Mama ga bisa bantu kamu kalo kamu butuh cash sekarang. Dan lagi kenapa ga sabar aja ? nanti kan kalo kita ada dana besar kamu bisa beli rumah yang kamu mau. Cash. (dalem ati gw, siapa juga yg mau minta duit mama? gini-gini gw paham emak gw udah janda dan gw bukan type anak yang nyusahin orang tua suka minta-minta ini itu. Kalo gw bisa usaha sendiri, gw usahakan punya apapun yg gw mau tanpa ngerepotin orang tua)

Tanggapan suami gw : masih seperti biasa. Ngerasa AMAN. ngerasa belum butuh rumah. Lebih ke " ya elaaaah.... ntar aja kenapa." dan deep inside feeling gw, dia SALAH. Kalo gw ikut2an santai kayak dia, gw bisa nyesel. Dia salah. Sangat salah karna berpikiran kyk gitu. (dan omongan gw ini gabisa dibuktikan sekarang. Kelak, suatu hari di 2025, suami gw akan mengerti) dan dia akan ber oooooo panjang atas keputusan ini. Insha allah! liat deh!

Pencarian kemudian dimulai. Awalnya kami mencari tanah kosong untuk kemudian kami bangun pelan-pelan sesuai keinginan. Hal yang paling awal gw lakuin adalah menentukan LOKASI.

Lo mau tinggal di lokasi mana?

itu dulu di tancepin dalam hati. Gw dan suami udah memutuskan untuk ga akan pernah melirik daerah sebrang (alias tanray-tol 1-tol 2- beting) dan kawan-kawannya. Pokoknya yang lewat-lewat tol aduh maaf aja bukan gw gimana, gakuat macet kalo udah high season. Pengalaman suami gw kan ortunya tinggal di siantan itu yang dekat tugu khatulistiwa, masya allah. Kalo lancar ke kota 1 jam men. Kalo macet bisa 1 jam lebih pake mobil pake motor sama. Jangan lupa juga para pengendara barbar disana yang suka nabrak lampu merah, gonceng tiga dan tanpa helm. Minta ampun minta maap deh gw membayangkan kalo tinggal disana gw harus berhadapan dengan macetnya tol, pengendara barbar dan polusi panas karna daerah sana kan khatulistiwa ya. Gak heran daerah sana harga tanah dan rumah pada murah. Jauh lebih murah daripada di kota.

Gw kemudian lebih tertarik di daerah kotabaru, pal atau serdam. Alasannya? deket kota. Lalulintas nya tertib. Jarang macet. Jarang ada org gila gonceng tiga ga pake helm dan nabrak lampu merah semau hati. Jarang ada tronton.

Pencarian kemudian kami fokuskan ke daerah kotabaru. Ampera. Pal dan perdamaian. Dari satu perumahan ke perumahan lain. Problemnya sama. Harga lumayan bersaing tapi ukurang tanah makin lama makin kecil. Kalo dulu orang beli perumahan, maka dapatnya sekavling (10x20m) makin kesini makin kecil. 9x15 . 8x14. 7x15. gw cuman yang what??

gw kemudian males cari rumah lagi. Lebih fokus ke cari tanah kosong karna emang rencana kami mau pindah itu tunggu anak gw paling gak 2 tahun keatas. Sama aja. Tanah yang dibawah 100jt daerah kobar dan pal ampera perdamaian, susah. Tanah udah pada mahal.

Sampai suatu hari, gw post iklan di fb. kira2 begini spesifikasi rumah yang gw cari :

Cari rumah lahan luas (min 9x20) dengan pondasi cakar ayam, bebas banjir, ada saluran air, rangka atap baja ringan, jalan komples min 5 meter dan lokasi menuju kesana bisa masuk mobil.

Sampai gw survey. Sekali dua kali kemudian kecewa. Kecil bangeeeet men! bener-bener klopun bangun rumah gw sendiri jadi bingung gimana mw renov karna sisa lahan kecil banget.

Hingga suatu hari gw menemukan sebuah komplek di ujung jalan perdamaian yaitu di jalan wak gatak, Tanjung Bunga dengan luas tanah 8x18 dengan lingkungan yang asri. Booking 1 juta. Akad 9juta. Dp 10%.

Gw booking satu rumah disana. Nomor 36B.
Karna udah ngerasa jatuh cinta dengan perjalanan menuju lokasi yg hijau, laki gw juga udah setuju kita sepakat booking.

Gw seneng. No. Dalam hati gw terngiang bahwa pengambilan kredit KPR selama 20th ini. See? whats 20 years be like. 20 tahun ini gw bakal nyicil rumah sampe anak gw masuk kuliah. Iya.

Itu artinya gw terikat hutang selama 20 tahun cicilan tiap bulan. Man, 20 tahun itu LAMA ! dan batin gw berujar

Ya allah.. Gw gamau berhutang selama itu.

Cerita bersambung ke part 2 ya :) stay tune
 

NonaSunda Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang