Pengalaman dengan IUD alias Spiral

Oke langsung aja ya. Hore Udah hampir 2 tahun gw ber IUD !!!!! Nyiahahahaha *ketawasetan

Jadi pada hari itu, tepat usia anak gw 6 bulan, gw dapet mens pertama setelah melahirkan yang menurut jurnal yang gw baca, bahwa gw udah masuk masa subur yang artinya bisa HAMIL lageh kakak hahaha.

Gw pun kemudian riset dan trial eror sebelum akhirnya gw memutuskan untuk ber-IUD. Sebelumya gw dan Ken udah mencoba beberapa jenis KB dan gw merasa kurang sreg sampe akhirnya IUD menjadi pilihan terakhir dan ternyaman bagi gw sekarang.

Mengapa gw bilang ternyaman, karna gw udah coba KB pil. You just name it. Dari yang murah ampe yang mahal. KB pil efeknya di gw yang pelupa ini sangat fatal kalo minumnya belang betong. Bisa bikin flek ga selesai-selesai dan yang paling nyebelin itu efek migrain dan jerawatan parah di gw.

Gak heran. Karna emang KB jenis PIL ini kan mau apapun merknya dia mainnya ke hormon ya yang pasti itu NGARUH ke badan gw. Gak bikin gendut sih tapi Migrain dan jerawat parahnya gw gak tahan.

Curhatan mak emak per SUNTIK an yang gw rangkum di FB :

Ada yang haid ga selesai selesai ...

1.  bunda...adakah yg mengalami kb suntik 3 bulan...tp haid terus mnerus ..ini udah lbh dari 2 bulan kya gini..kdang ada darah kya mens..tp kdang cuman spotting aj..
Kepikiran bgt gmn cra ny biar brenti haid nya.
Kt bidan ny gpp...tp ttp aj ga nyaman pke bgt...apa hrus ada pmeriksaan lbh lanjut???..
Mhon info nya bunda.


Karna KB suntik dan pil mainnya di hormon, jadi SANGAT beresiko sekali kalo lo ada bakat kista, tumor, miom atau punya keturunan dan gen yang pernah kena kanker :

2.Malem bunda2 semua...ada yg masih melek g nih
Sy termasuk anggota baru disini, baru 3 bulanan jd new member.Mau sharing nih... babyku usia 6m kurang 4d .sy blm kb sampe skrg krna ada riwayat operasi FAM d PD kiri.. 


wktu hamil muncul benjolan d PD kanan..smpe worry sih krn itu benjolan stay smpe baby usia 2bulan... bebrapakali konsul sma bidan nyaranin buat KB non hormonal,IUD aja ktnya aman...bener2 worry bgd sma yg berhubungan dg suntik . konsul k SPog ktnya gpp pake kb suntik 3 bulan... tp sejak babyku usia 3m , Alhmdulillah benjolan makin mengecil... sepertinya juga ilang... krna ada riwayat fAm jd tkut itu FAM ato kelenjar air susu 
Rencana klo baby lulus ASI eksklusif 6m sy mau KB...tp galau tingkat dewa nentuin kb apa 
Buibu ada yg ngerasain hal yg smaa? Ato ada suggestion buat saya? 
Dan badan yang semakin melar seperti kasus dibawah ini 

3.mau tanya adakah yang pake KB suntik trs berat badan nambah trs badan jadi melar? adakah KB yang gak melar? aku sdg mncoba ganti pil,
krn aku KB suntik gak haid...
adakah yang kb suntik tp bisa haid tiap bulan


Ngeri gak sih lo?
Dan banyak curhatan lain yang gw baca di grup makemak disindang tentang PIL dan SUNTIK kabe itu.

Gw kemudian beralih ke KB indomaret alias kb kondom. Yang ini juga dirasa kurang nyaman bagi gw dan gak praktis juga. Gw analogikan ibaratnya, lo ngupil, tapi pake sarung tangan. Enak gak? #silahkanngakak

Hingga suatu hari gw curhat sama nyokap gw soal hal ini. So far, nyokap gw agak kaget juga sih kenapa gw dengan sigap, mau pasang KB. Dan untungnya sama dengan suami gw, dia paham keputusan gw seperti yang udah gw ceritakan di sini, bahwa gw mau fokus ngurus satu anak dulu baru soal nambah gw pikir-pikir dulu deh mak.

" Coba kamu spiral (dalam bahasa keren sekarang IUD) dulu mama memberi jarak ke kamu dan adek-adekmu pake spiral. Mama ga cocok pake pil. Suka migren dan pendarahan malah. Pake spiral bertahun-tahun , aman." Kata emak gw memberi saran.

Gw pun mulai googling dan mencari tau sebanyak mungkin tentang spiral ini. Kesimpulan yang eik dapatkan adalah :

1. Spiral atau IUD ini ada beberapa macam. Nova T dan Cooper T. Untuk menentukan mana yang cocok buat lo, lo kudu konsul ke bidan / SPOG karna ukuran rahim setiap cewek itu beda-beda.

2. IUD ini non hormonal. Yang artinya aman gak ngaruh ke berat badan, mood swing, karna yang diatur bukan hormon kita (beda sama implan, suntik dan pil)

3. Sekali pasang, bisa buat 5 tahun. Yang menurut gw hemat ya jatohnya daripada suntik per tiga bulan or sebulan sekali. #teteupandalanemakkere #emakkere

Dan yang pasti,gw udah bertekad, bahwa hidup ini harus terencana termasuk punya anak. Karna itu gw bertekad bulat sudah. Untuk pasang IUD. Jeng... jeng.. Hari yang dinantikan pun tiba.



Bagi sebagian orang sotoy yang suka komen nakutin pasang iud ngeri lah. Sakit lah. Takutlah. Gw akui, AWALNYA gw jiper juga. Logikanya kan dulu eik melahirkan normal ya, gw cuman ga siap aja kalo deep down there kembali dikutak katik dan ada benda asing di rahim gw. Semakin gw googling, semakin beragam komentar orang-orang yang gw baca tentang IUD.

Daripada gw pusing. Bodoamat dah. Screw it! Ill do it!

Hari yang dinantikan pun tiba. Karna dari awal gw udah jiper duluan dan membuat ke jiperan gw berkurang maka gw mencari Bidan/Obgyn yang udah gw "kenal". Biar ada keterikatan batin haelah paan sih. Saat itu gw pasang sesuai Instruksi alumni mak emak yang pernah pasang IUD yaitu Pasanglah IUD saat mens hari ke 3-5 saat sedang deras-derasnya. Gunanya untuk memudahkan iud melesat syutt bagaikan belut karna saat haid itu rahim lo membuka sehingga lebih mudah bagi IUD untuk fit in disana.

Gitu datang, Bidan Ijah yang dulu ngehandle gw lahiran Narendra tersenyum ramah. Gw emang sejak sminggu lalu nya udah buat janji ama dese. Jadi pas hari yang dijanjikan, dese udah menyiapkan IUD Nova T yang gw mau. 

Kenapa pake NovaT? berdasarkan review yang gw baca NovaT adalah IUD besutan jerman yang paling lentur, mungil dan ga cerewet. Bentuknya tuh lbh mini lebih lentur *katanya. Dan memang gw sudah membuktikan, Nova T sukses bikin gw nyaman selama hampir 2 tahun ini. 

Lanjut cerita Bu Bidan, gw ingat saat itu bulan july tahun 2016 gw pasang IUD. Berbekal sedikit keberanian gw pun datang ke Bidan ijah. Bikin kartu akseptor. Kemudian naik ke singgasana :D

Syut. Syut. Ga ada nyampe 5 menit kelar. #Lah
Gw kaget

" Udah begini doang?"
" Lah udah dong. emang mau ngapain lagi?" Kata bidan tersenyum.

Gw keluar dari singgasana dengan penuh senyum kemenangan. Muahahahahah. Ternyata tidak separah yang dikoarkan orang-orang. Sakitlah. Ngilu lah. Mungkin karna emang gw pasangnya pas mens hari ke 3 pas deres-deresnya.

Ditambah lagi kata bidan, benangnya udah dia potong jadi pas HB gak mengganggu. gw sih ga paham ya ama beginian kan waktu itu belum test drive ama suamik.

bayar 450rb ama pasang dan obat gw pun pulang. 1 bulan pertama adalah flek-flek ga jelas gitu. Kram kram dikit. Tapi masih bearable . 6 bulan berikutnya siklus mens jadi lebih panjang. 2 mingguan. kadang suka kram2 kecil. Buts its all okey. pas gw konsul sama Obgyn (skalian USG letaknya) ini normal sbg tanda adaptasi badan nerima IUD.

Setelah 6 bulan everything was fineeee im sooo happy. Lancar aman jaya. Sex juga still awesome bahkan lebih aman dan nyaman aja rasanya karna ga perlu repot2 self control tanggal, pake kondi or else. Suami juga nyaman - nyaman aja. Akutu cinta sama IUD akutu.

2017 setahun gw pake IUD dan gw USG periksa letaknya. Kontrol rutin tahunan. Plis deh ya klo lo pake IUD jangan males kontrol biar bisa slalu pastikan posisi dan letaknya. Karna gw liat ada ibu2 yg pasang IUD tapi malas kontrol giliran ada masalah nyalahin IUD nya.

Update 2018 ***

Huaaaa sudah 2 tahun gw ber IUD dan so far nyaamaaan banget. Badan tetep langsing karna IUD ini non hormonal. Ga migren lagi. Barusan tadi gw abis kontrol USG untuk ngecek IUD gw dan semua baik-baik aja (kontrol rutin tahunan)

Gw seneng dan bersyukur banget udah kenal sama IUD ini dan cocok pula. Serasa ketemu jodoh deh. Mana mens pun teratur tiap bulan. 
Gw cinta ama IUD.
Oia pengalaman gw dengan IUD ini jg gw share di IG ya @Nonasunda

Semoga bermanfaat

 

 
 

NonaSunda Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang